Friday, July 28, 2017

Review Lapan Tahun Itu, Fizziany


Sinopsis:


Lapan tahun dulu mereka sama muda...

Sama-sama melarikan diri daripada masalah hidup.
Adelia lari dari rumah setelah ibunya meninggal dunia dan ayah tirinya mahu menebus dia sebagai bayaran hutang dengan along.
Rizman lari dari kampus kerana mahu lepas daripada kongkonga ayahnya yang mahu dia menjadi seorang doktor.
Di rumah sewa ala-ala 'Lodging Mak Minah', mereka bertemu; di bengkel basuh kereta, mereka sama-sama bekerja; dan di bawah bahang matahari Kuala Lumpur perasaan mereka membara.



TAPI,
Takdir telah menulis along itu dapat mencari Adelia, ayah Rizman berjaya mencari Rizman, lalu mereka terpaksa berpisah tanpa sebarang pesan, tanpa sepatah kata. Hilang tanpa alamat. Yang tertinggal hanyalah luka.



Lapan tahun kemudian, takdir menemukan mereka kembali. Adelia sebagai mangsa kemalangan. Rizman sebagai doktor yang merawatnya. Tapi, dapatkah mereka sama-sama menjahit luka perpisahan dulu?


Review:


Lapan Tahun itu, 
.
.
.

Kedua-dua bertemu di rumah sewa Aunty Kimah. Kedua-duanya menerima antara satu sama lain tanpa syarat. Mereka senang berkongsi apa yang berlaku sehari-seharian sehingga tidak teringat mengambil tahu latar belakang masing-masing. sehingga sebuah peristiwa terjadi, menyebabkan Adelia  mengambil haluannya sendiri. 
.
.
.
Kisah Adelia yang tabah , berdikari menghadapi masa depan yang tak pasti, membuka mata Rizman tentang persepsi sebuah kehidupan bebas yang dia mahukan. Melarikan diri dari sebuah kehidupan yang telah tersedia untuknya tak kan mampu bawa dia kemana. Dia akur. 
.
.
.
"People change for two main reasons: Their minds have open or their hearts have been broken"


 Lapan tahun itu, 

Novel paling nipis yang aku beli masa pbakl2017 hari itu. dan novel terakhir yang aku baca. haha. Tak ambik masa yang lama untuk habiskan, sebab aku rasa cerita Rizman dan Adelia ni sebuah cerita yang simple tapi masih relevan. Dengan gaya bahasa yang mudah dan santai . cerita ini walaupun pendek, tapi tetap menarik untuk di hadam. Apatah lagi kalau sering membaca novel yang tebal-tebal, membaca novel senipis lapan tahun itu, buatkan kita lebih relax.

Wednesday, July 19, 2017

Review Izinkan Kupergi (Damya Hanna)




Review:

2004, tahun permulaan aku berjinak-jinak dengan hobi, membaca. Thank you penerbitan alaf21 kerana telah menerbitkan novel Damya Hanna yang pertama iaitu Bicara Hati. Aku baca Bicara Hati dengan penuh rasa seronok. Ialah first time baca buku tebal-tebal, lepas itu jalan ceritanya menarik, penuh dengan mesej, bahasa pula ditulis dengan ayat-ayat tersusun dan hampir puitis serta mampu meninggalkan kesan terhadap pembaca. Sehingga sekarang pun,kalau ada yang menyuruh aku untuk bercerita semula tentang novel Bicara Hati, aku boleh describe watak Zahlia dan Tg. Shahran serta jalan cerita dia.
.
.
.
2017, novel terbaru Damya Hanna pula telah keluar. Kali ini novel bertajuk Izinkan Kupergi. Ya ya tajuk sama seperti

Sunday, July 9, 2017

Review : Backpack Pusing Jerman & ... Belanda | Denmark | Sweden | Republic Czech | Austria ( Normi Nas)





Review Travelog
Tajuk : Backpack Pusing Jerman &... Belanda|Denmark| Sweden | Republic Czech|Austria
Penulis: Normi Nas
Penerbit: Kasi Terbit
M/s: 219 

Setelah berkurun tak membaca travelog, akhirnya Backpack Pusing Jerman &... Belanda|Denmark| Sweden | Republic Czech|Austria telah berjaya membuatkan aku kembali mengembara walaupun hanya melalui aksara-aksara yang ditulis kemas oleh saudari Normi Nas 
.
Pengalaman mengembara Normi Nas secara solo ke Jerman dan lain lain negara hampir sebulan pada bulan Ramadhan membuatkan aku kagum dengan kekuatan mental dan fizikal

Thursday, July 6, 2017

Review : Kerana Kasih, Aisya Sofea


Tajuk: Kerana Kasih 
Penulis: Aisya Sofea
Penerbit: Alaf 21
M/s: 471




Buang emak buang saudara, KERANA KASIH aku turutkan. 


Pertama sekali, sewaktu aku membeli Kerana Kasih, aku tak baca pun sinopsis di belakang novel tersebut. Aku beli novel ke-15 yang di tulis oleh Aisya Sofea ini kerana NAMA Aisya Sofea itu sendiri yang terkenal dengan cerita-cerita yang sangat dekat dengan jiwa, meninggalkan kesan dan sangat deskriptif apabila mengeksperikan perasaan dan menjelaskan gerak - geri setiap watak. 

Dan ketika aku mula membelek sinopsis sebagai persediaan awal membaca, aku fikir cerita ini cerita yang biasa-biasa.  Dengan tagline yang seolah-olah mengajak kita membelakangkan keluarga hanya kerana cinta, sejujurnya aku rasa perkara tu sangat tidak berbaloi. 

Cinta dan kasih seorang lelaki hendak dibandingkan dengan cinta dan kasih seorang ibu? 
Mustahil!

Sanggup membelakangkan keluarga hanya kerana Cinta?
Mengarut!

Review Novel : Juita, Satu dalam Sejuta

Review Novel: Juita, Satu dalam Sejuta. Penulis: Kamalia Penerbitan: Jemari Seni M/s: 532 Genre: Malay Fiction Harga: RM 27.00 ...