Wednesday, September 27, 2017

Review Novel : Juita, Satu dalam Sejuta


Review Novel: Juita, Satu dalam Sejuta.
Penulis: Kamalia
Penerbitan: Jemari Seni
M/s: 532
Genre: Malay Fiction
Harga: RM 27.00 Sem Malaysia
Rm 30.00 Sabah/Sarawak



Sekali sekala kita kena hidup dalam fantasikah untuk dapat apa yang kita mahu?

Bagaimana aku boleh tertarik untuk membeli dan membaca Juita, sekaligus berkongsi review dengan pembaca? Ada beberapa kriteria yang menyebabkan aku pilih Juita. Pertama sekali, cover buku Juita itu sendiri. Dengan warnanya yang terang Pink! Walaupun sebahagian yang mengenali aku, tahu yang aku tak gemarkan pink. Haha Tapi sekadar kulit buku apa salahnya!
Tajuk Juita, Satu dalam Sejuta itu pula di bold kan dengan warna putih. Memang jelas terang dan nyata dapat menarik mata pembaca. Dan Juita itu sendiri punya maksud yang pelbagai! 

 Ok. Seterusnya.

Sepanjang tiga hari aku membaca Juita, aku rasa penulis ada magic untuk ketengahkan cerita yang berkait rapat dengan dua dunia. Realiti dan fantasi seiring. Haha. Aku pun susah nak explain lebih lebih. Tapi beberapa bab pertama aku baca. Itu lah yang aku rasakan.
Aku boleh katakan plot cerita ini ada perbezaan dengan cerita cerita semasa yang ditonjolkan oleh kebanyakkan penulis lain. Perjalanan cerita ini aku beratkan kearah realiti kehidupan semasa yang dihadapi oleh seorang perempuan berusia 30 an yang ingin mencari pasangan hidup tapi dalam masa yang sama dia terjebak dengan kenangan zaman sekolah apabila bertemu dengan seorang penulis buku yang dia tak pernah minat pun sebelum ini. Tapi disebabkan rasa ingin tahu Juita untuk kembali ke kenangan zaman sekolah yang dianggap tidak ada apa-apa sebenarnya penuh dengan tanda tanya dan misteri.


Dalam Juita, tema percintaan itu tak terasa sangat. Ia lebih kepada tema kehidupan dan persahabatan. 
Gabungan watak Aliff, Nabil Fadhlan, Anggerik dan beberapa watak kecil yang lain buat Juita lebih berperisa. Lebih dirasai. Aku suka untuk fokuskan watak Juita since dia watak utama. haha
aku dan watak Juita ada sedikit persamaan haha. Part gila dan suka kumpul novel itu memang sama dengan!  Cuma part beratur panjang semata-mata untuk dapatkan tandatangan penulis dan novel limited edition tu mak tak sanggup la noks! Haha Aku suka prinsip Juita dalam mengangkat tinggi hobi dia yang sat utu. Membaca novel cinta! Walaupun selalu juga bertengang urat dengan Aliff yang lebih suka kan bacaan alternatif yang penuh thriller dan misteri, tapi Juita tetap memilih novel cinta! Go Juita Go! Haha

Mereka semua tidak tahu betapa novel-novel cinta itulah yang membawanya jauh mengembara ke beratus-ratus cerita kehidupan manusia…
Saat dia selalu rasa tidak diingini dan keseorangan, Juita akan memilih mana mana novel yang sepadan dengan emosinya ketika itu dan dia akan ulang baca…
Sekurang-kuranya ia menjadi satu eskapisme buat Juita”

Secara keseluruhannya, Juita ini menepati citarasa aku sebagai pembaca. perasaan ingin tahu itu terlalu tinggi apabila tiba di bahagian Nabil Fadhlan dan juga Anggerik! Rasa nak bagi side kick pada Aliff dan Juita yang kurang menyedari perasaan masing-masing pun ya jugak. Pfft.Banyak benda yang diketengahkan oleh penulis buat aku fikir luasnya sebuah kehidupan. Cuma bagi aku, ada beberapa scene yang agak mendatar dan perjalanan cerita dia agak slow. 

Sunday, August 20, 2017

Trip Penang 3Hari 2Malam 😎

Pi Penang ini sebenaqnya plan B. Plan A nya aku merancang nak  ke Bromo, tapi memandangkan tiket kus semangat kus kus. Aku rebel sendiri, langsung hazaf kan Bromo dari ingatan. Cewah. Drama sangat. Tapi betul lah, lately, Bromo memang salah satu tempat femes yang orang semua nak pergi. sampai harga tiket pun untuk bajet style mcm aku, aku rasa tak berbaloi. Sebab dalam kepala, aku dah sampai Bromo tak kan tak visit Suroboyo, nak juga tahu mitos pertempuran antara ikan dengan buaya yang agak femes tu. 



tapi lek lek je lah. Ada rezeki sampai juga nanti,  ni bajet takat Penang je

Thursday, August 3, 2017

Cinta itu tidak boleh di pelajari, ia akan datang semulajadi





Hari ini, aku sedar dan aku percaya. Dalam hidup kita, tiada istilah 'bodoh' apatah lagi saat membicarakan hal-hal yang melibatkan soal hati dan perasaan. Hati, perasaan dan perhubungan itu bukan hal yang bodoh atau remeh tapi suatu proses dua jiwa untuk melihat dunia ini lebih jauh. Proses  mengenali personaliti dan identiti, menghayati bahasa tubuh, menghargai kasih

Wednesday, August 2, 2017

Program Bicara Karya : Kompilasi Travelog : 7 Benua


20 Julai 2017

Just remember that sometimes, the way you think about a person isn’t the way they actually are."— John Green, Paper Towns



Okay aku tahu cerita ni dah basi tapi takpe lah, aku nak share jugak. Haha. Aku berpeluang untuk menjadi salah seorang peserta bagi program Bicara Karya: Kompilasi Travelog: 7 Benua  pada 20 Julai 2017. Aku dapat tahu program ini pun,

Review Arkitek Jalanan , Teme Abdullah



"Kau dah tumbuh sayap dah pun. Tapi kau takut nak terjun dan terbang. Kau perlukan tolakan keyakinan oleh seseorang"






Tajuk: Arkitek Jalanan 
Penulis : Teme Abdullah 
Penerbit: Iman Publication 
M/s: 330 




Review: 

Beberapa kali aku menolak perasaan ingin tahu keistimewaan buku Arkitek Jalanan ini. Tak ubah seperti aku mula-mula membeli Pelukis Jalanan. Waktu itu, aku masih belum bersedia untuk membaca buku tersebut walaupun aku sudah beli. Sama juga dengan Arkitek Jalanan ini. Aku fikir Teme Abdullah juga seperti  penulis yang aku rasa hanya disebabkan 'terkenal' di media sosial, punya pengikut yang ramai seperti penulis -penulis yang ada kebanyakkan sekarang. Rata-ratanya akan menulis sesuatu yang acah-acah deep. Semua benda nak deep

Tuesday, August 1, 2017

Tempahan Squareprints di dearmoments





Hai gais, malam ni aku nak kongsi dengan korang tempat paling best untuk print gambar-gambar korang yang terperam dalam handphone, Dslr, GoPro dan memacam lagi itu. Aku dah lama usha satu ig shop ini, korang cari dearmoments. Diorang ini base dekat JB. Perkhidmatan diorang ni memang cool gila. 

Aku dah lama usha dearmoments ni sebenarnya, aku nak print gambar-gambar travel aku jadi square so that aku boleh ja la nak lekat dekat dinding tanpa ragu-ragu. heh. Tapi asyik bertangguh je lah sebab risau. Risau lah kalau aku dah order tapi dapat produk yang tak bagus. Bukan murah aku nak melabur tu.haha Pesen kedekut

Review Dr. Alpha Male, Anjell





Aku tak pasti nak review karya Anjell yang terbaru ni macam mana. Bukan tak best ke apa tapi ia lebih kepada cerita cinta antara student dengan pensyarah. Walaupun ia terjadi  selepas peristiwa yang tak best berlaku kepada Hazel tapi still aku rasa slow sikit dengan cerita Anjell kali ini. Nampak biasa macam cerita-cerita yang lepas. Tak tahu lah. Mungkin aku je lah yang tak mendalami betul betul cerita ni. Plot dia dah biasa di ketengahkan dan ada yang longgar sikit. Mungkin Anjell try untuk ketengahkan apa itu 'alpha male'. Ada tapi tapi tak banyak. Cuma dialog dan watak  yang di olah boleh bikin tertarik untuk meneruskan pembacaan. Gaya bahasa yang santai memang dah jadi trademark Anjell. Ok mungkin point dia pada beberapa bab yang berlaku ketika kuliah, siapkan fyp dan sebagainya mampu buatkan pembaca teringat zaman belajar dulu. Tapi aku sangat berharap Anjell akan buat cerita tentang Dheo pulak lepas ni. Dheo punya aura boleh tahan, lain macam. 

p/s: review kali ini pendek sikit sebab aku dah lama peram, jad ada benda yang aku patut tulis, aku dha lupa. Ni lah orang cakap, kerja jangan bertangguh. huhu. 






Friday, July 28, 2017

Review Lapan Tahun Itu, Fizziany


Sinopsis:


Lapan tahun dulu mereka sama muda...

Sama-sama melarikan diri daripada masalah hidup.
Adelia lari dari rumah setelah ibunya meninggal dunia dan ayah tirinya mahu menebus dia sebagai bayaran hutang dengan along.
Rizman lari dari kampus kerana mahu lepas daripada kongkonga ayahnya yang mahu dia menjadi seorang doktor.
Di rumah sewa ala-ala 'Lodging Mak Minah', mereka bertemu; di bengkel basuh kereta, mereka sama-sama bekerja; dan di bawah bahang matahari Kuala Lumpur perasaan mereka membara.



TAPI,
Takdir telah menulis along itu dapat mencari Adelia, ayah Rizman berjaya mencari Rizman, lalu mereka terpaksa berpisah tanpa sebarang pesan, tanpa sepatah kata. Hilang tanpa alamat. Yang tertinggal hanyalah luka.



Lapan tahun kemudian, takdir menemukan mereka kembali. Adelia sebagai mangsa kemalangan. Rizman sebagai doktor yang merawatnya. Tapi, dapatkah mereka sama-sama menjahit luka perpisahan dulu?


Review:


Lapan Tahun itu, 
.
.
.

Kedua-dua bertemu di rumah sewa Aunty Kimah. Kedua-duanya menerima antara satu sama lain tanpa syarat. Mereka senang berkongsi apa yang berlaku sehari-seharian sehingga tidak teringat mengambil tahu latar belakang masing-masing. sehingga sebuah peristiwa terjadi, menyebabkan Adelia  mengambil haluannya sendiri. 
.
.
.
Kisah Adelia yang tabah , berdikari menghadapi masa depan yang tak pasti, membuka mata Rizman tentang persepsi sebuah kehidupan bebas yang dia mahukan. Melarikan diri dari sebuah kehidupan yang telah tersedia untuknya tak kan mampu bawa dia kemana. Dia akur. 
.
.
.
"People change for two main reasons: Their minds have open or their hearts have been broken"


 Lapan tahun itu, 

Novel paling nipis yang aku beli masa pbakl2017 hari itu. dan novel terakhir yang aku baca. haha. Tak ambik masa yang lama untuk habiskan, sebab aku rasa cerita Rizman dan Adelia ni sebuah cerita yang simple tapi masih relevan. Dengan gaya bahasa yang mudah dan santai . cerita ini walaupun pendek, tapi tetap menarik untuk di hadam. Apatah lagi kalau sering membaca novel yang tebal-tebal, membaca novel senipis lapan tahun itu, buatkan kita lebih relax.

Wednesday, July 19, 2017

Review Izinkan Kupergi (Damya Hanna)




Review:

2004, tahun permulaan aku berjinak-jinak dengan hobi, membaca. Thank you penerbitan alaf21 kerana telah menerbitkan novel Damya Hanna yang pertama iaitu Bicara Hati. Aku baca Bicara Hati dengan penuh rasa seronok. Ialah first time baca buku tebal-tebal, lepas itu jalan ceritanya menarik, penuh dengan mesej, bahasa pula ditulis dengan ayat-ayat tersusun dan hampir puitis serta mampu meninggalkan kesan terhadap pembaca. Sehingga sekarang pun,kalau ada yang menyuruh aku untuk bercerita semula tentang novel Bicara Hati, aku boleh describe watak Zahlia dan Tg. Shahran serta jalan cerita dia.
.
.
.
2017, novel terbaru Damya Hanna pula telah keluar. Kali ini novel bertajuk Izinkan Kupergi. Ya ya tajuk sama seperti

Sunday, July 9, 2017

Review : Backpack Pusing Jerman & ... Belanda | Denmark | Sweden | Republic Czech | Austria ( Normi Nas)





Review Travelog
Tajuk : Backpack Pusing Jerman &... Belanda|Denmark| Sweden | Republic Czech|Austria
Penulis: Normi Nas
Penerbit: Kasi Terbit
M/s: 219 

Setelah berkurun tak membaca travelog, akhirnya Backpack Pusing Jerman &... Belanda|Denmark| Sweden | Republic Czech|Austria telah berjaya membuatkan aku kembali mengembara walaupun hanya melalui aksara-aksara yang ditulis kemas oleh saudari Normi Nas 
.
Pengalaman mengembara Normi Nas secara solo ke Jerman dan lain lain negara hampir sebulan pada bulan Ramadhan membuatkan aku kagum dengan kekuatan mental dan fizikal

Thursday, July 6, 2017

Review : Kerana Kasih, Aisya Sofea


Tajuk: Kerana Kasih 
Penulis: Aisya Sofea
Penerbit: Alaf 21
M/s: 471




Buang emak buang saudara, KERANA KASIH aku turutkan. 


Pertama sekali, sewaktu aku membeli Kerana Kasih, aku tak baca pun sinopsis di belakang novel tersebut. Aku beli novel ke-15 yang di tulis oleh Aisya Sofea ini kerana NAMA Aisya Sofea itu sendiri yang terkenal dengan cerita-cerita yang sangat dekat dengan jiwa, meninggalkan kesan dan sangat deskriptif apabila mengeksperikan perasaan dan menjelaskan gerak - geri setiap watak. 

Dan ketika aku mula membelek sinopsis sebagai persediaan awal membaca, aku fikir cerita ini cerita yang biasa-biasa.  Dengan tagline yang seolah-olah mengajak kita membelakangkan keluarga hanya kerana cinta, sejujurnya aku rasa perkara tu sangat tidak berbaloi. 

Cinta dan kasih seorang lelaki hendak dibandingkan dengan cinta dan kasih seorang ibu? 
Mustahil!

Sanggup membelakangkan keluarga hanya kerana Cinta?
Mengarut!

Saturday, June 17, 2017

Review : Akhawat Pakai Hoodies, Inche Gabbana



Tajuk: Akhawat Pakai Hoodies 
Penulis: Inche Gabbana 
Penerbit: Penerbitan Wahai
M/s: 320 

"Kerana akhirnya Akhawat itu seorang perempuan juga!"



First time aku tengok buku ni aku terus cakap "Cool gileh cover dia" Haha. Cool apa, perempuan pakai hoodies? Ke tak? Okay okay kalau tak, takpe je. Tak yah buat muka.Tapi bagi aku cover dia yang simple tapi lek lek ini la yang buat kan aku teruja nak beli dan nak tahu isi dalam dia. Belek sikit sikit, aku tengok macam oh, ni pasal perempuan. so aku rembat yang ni je ah masa pbakl2017 hari itu, walaupun sistor yang jaga booth Penerbitan Wahai itu cakap,

Wednesday, June 14, 2017

2+1





"Akak happy sangat tengok Asha sekarang. Kerja pun makin baik. Lepas ini, kalau ada projek, akak dah tak payah cari orang lain, boleh terus bagi Asha je."  Ayat panjang lebar dari Kak awal buat Asha terdiam. Rasa takut untuk menerima pujian tersebut. Terlalu awal untuk dia terima pujian dari seniornya yang sorang itu. 

"Banyak lagi yang saya kena belajar kak. Tapi okay lah, masa mula-mula dulu rasa bodoh, sekarang dah rasa macam tak bodoh sangat." Balas Asha sambil tersengih. 

Kak Nawal tergelak. "Merendah diri sangat." 

Sebetulnya, Asha langsung dia tak rasa bangga. Malah dia rasa takut. Takut kalau expectation orang tinggi sangat tetapi pencapaian kerjanya masih di tahap biasa-biasa lagi. Tapi dia tetap cuba menyelesaikan tugasan nya sehabis baik. 

Keupayaannya menguruskan persediaan sebelum program, masih lagi belum mencapai tahap Cemerlang Gemilang dan Terbilang. Heh. Cuma apa yang dia boleh katakan, sepanjang bekerja di bawah kak Nawal, dia belajar banyak sangat selok-belok mengurukan persediaan program. Tapi kalau diberikan program lagi untu diuruskan, rasanya dia tak boleh terus terima. Dia ada cita-citanya sendiri. Dia terima kerja freelance ini pun sebab dia baru saja berhenti dari menjadi pembantu guru tadika. 

Hampir dua jam mereka meeting, update beberapa perkara sebelum berbincang untuk mengambil team baru bagi membantu urusan pada hari program nanti. "Akak ada contact beberapa orang volunteer yang nampak berminat nak bantu kita, nanti kalau dah confirm, akak text Asha ya." 

"Beres kak." 

Mereka sama-sama menikmati hidangan masing-masing. Sesekali Asha dan Kak Nawal bersembang kembali tentang cerita-cerita ketika mereka di fakulti yang sama. Sebenarnya, Asha sendiri rasa kagum dengan pencapaian kak Nawal. Walaupun kerja menguruskan projek ini bukan bidang sebenar kak Nawal tapi sebab tahap konfiden wanita itu tinggi dan sentiasa positif dengan setiap apa yang dia buat, membuatkan Asha rasa nak tabik spring berkali-kali. Power betul. Bekerja sendiri, tidak terikat dengan mana-mana pihak, gaji pula boleh tahan mahsyuk, siapa saja yang tak nak kan? Tapi dia mahu kah menjadi seperti kak Nawal? 

Entah lah. Dia ada cita-citanya sendiri. Buat masa ini, dia nak cuba bekerja apa -apa saja. Dia tak kisah kalau kawan-kawannya yang lain pandang lekeh pada dia. Apa yang dia tahu, dia gembira dengan pilihannya. 

"Oh ya. Dah habis program kita ni nanti, akan ada satu majlis lagi tau." Kak Nawal senyum tapi senyum itu dapat ditafsirkan dengan senyum malu-malu sedikit. Asha geleng tak faham snagat. Jangan kata nak bagi aku handle satu projek lagi. Program lagi dua bulan nak jadi ini pun, aku dah macam orang gila. 

"Akak jangan cakap saya kena handle projek lain..." Asha sengaja menayang muka nak menangis. Kak Nawal tergelak. 

"Apa salahnya, kalau akak bagi awak handle pun?"
"Bala." 
"Over!" Balas kak Nawal, sambil mengangkat kening, masih lagi mahu mengusik. 
"Kak Nawalllll, yang ini pun macam orang gila saya nak settlekan...." Dia bukan mengeluh atau tidak bersyukur, tapi dia tahu lah diri dia. Dia tahu lah tahap pencapaiannya macam mana. Kali ini kalau dia ditawarkan gaji yang lebih tinggi pun, dia akan tolak. Sungguh, dia bukan mencari kerja kerana gaji, tapi dia perlukan sesuatu yang dia nak buat sebab enjoy bukan terpaksa atau sebab gaji semata. Tapi bukanlah bermaksud bekerja dengan Kak Nawal ini, teruk sangat. Hmm, macam itu lah. 

"Takdek lah. Tapi akak nak jemput awak datang majlis tu sebagai tetamu." Asha, dari muka nak menangis, terus berubah. Senyum lebar. Dalam hati, Allah lega. Eh kejap. Majlis? Jadi tetamu. Hmm, macam boleh agak. Asha tersenyum senyum. "Kak Nawal nak kahwin?!" 

Sah! Kalau tuan punya badan dah tersenyum sipu, angguk malu-malu. "Congratulations akak! Happy untuk akak." 

"Nanti akak bagi kad, datang tau!" 
Asha angguk laju, tersengih. "Mesti datang." 
"Awak itu pulak bila?" 

Erk! 

"Bila tiba masanya?" 
"Mai-main." Jeling Kak Nawal. 


****


Alhamdulillah, Asha meraup wajahnya setelah memberikan salam. Mujur sempat solat maghrib di surau yang disediakan. Meeting, bersembang  punya pasal sampai terleka. Tahu-tahu maghrib dah nak hujung waktu. Dia menghadap cermin, membetulkan sikit shawlnya sebelum berlalu keluar. Dia menghampiri lif tetapi nampak pula kedai menjual minuman kegemarannya.

Dia menelan liur. Sudah lama juga, dia tak minum disitu. Mujur tiada orang, jadi tak perlu berbaris panjang dan menunggu lama. Dia terus memesan laju tanpa melihat menu yang tersedia. "Horlicks smoothies satu,  Lychee Sago tea smoothies satu." Setelah membuat pembayaran, tiba-tiba dia teringat sesuatu.

Kau pergi order Lyche Sago tea tu buat apa? Itu favourite Irfan la! Gila betul aku ini. Apa benda la dia hari ini. Perkataan Irfan bagaikan berlegar-legar di dalam otaknya. Dia tepuk dahi dia berkali-kali sehingga juruwang tersebut memandang Asha pelik. "Cik, are you okay?"

Asha tersedar. "Hah?"

"Cik okay tak? Sakit kepala? Dari tadi cik tepuk-tepuk dahi." Wajah pemuda itu jelas nampak risau.

"Oh tak tak. Saya okay. Terima kasih. " Resit diambil dan dia mengambil tempat duduk di luar. Mukanya dah terasa panas. Mahu saja dia terus balik, tapi dia teringin nak minum minuman kegemaran dia. Apa saja la kau hari ini Asha. Sebab satu nama itu saja buat kau huru hara. Ini semua sebab Iman. Sibuk mengingatkan dia tentang kepulangan Irfan.

"Nah... nampak awak macam fikir benda serius..."

Asha terkejut. Lelaki yang mendukung si kecil yang ceria saja bermain permainan yang ada di tangan meletakkan dua bekas minuman yang diorder sebentar tadi diatas meja. Eh.

"Awak fikir apa? Sampai adik itu panggil pun awak tak dengar." Asha menoleh ke belakang, adik itu sudah melayan pelanggan yang lain. Resit di tangan Asha, diambil lalu diberikan kepada adik yang bertugas memberikan minuman. Dia kembali semula lalu duduk dihadapan wanita yang masih nampak terpinga-pinga. Langsung dia tak meminta izin. Dia harap wanita itu tak kisah.

"Terima kasih." Ucap Asha perlahan. Bagi menutupi rasa yang entah apa-apa, dia memberikan senyuman kepada lelaki dihadapan. Senyuman pun tawar saja rasanya.Tapi melihat si kecil yang berambut panjang keperanga-perangan sikit sehingga ke bahu, yang masih leka dengan permainan di tangan itu buatkan Asha terhibur. "Siapa nama anak awak?"

"Nadrah."







Tuesday, June 13, 2017

2+1





Asha menutup pintu bilik perlahan-lahan sebelum mengunci  pintu tersebut. Laptop yang dipeluk dari tadi, di letak atas meja kerjanya. Dia menuju ke katil yang cuma tiga langkah dari meja kerjanya. Dia bersila di hujung katil bersaiz queen, bercadar putih bersih. Matanya memandang tepat ke depan. Cermin besar memantulkan wajahnya yang tidak ceria. Dia sengaja menolak rambutnya ke belakang perlahan-lahan sambil mengeluh perlahan. 

Irfan.Balik.Bulan.Depan. 
Irfan.Balik.Bulan.Depan.

Berkali-kali dia ulang ayat yang sama. 

Patut tak aku tempah tiket pergi mana-mana saja? Supaya aku tak payah jumpa Irfan? Dah tu sampai bila nak mengelak dari jumpa Irfan? Lagi satu, tak kan nak cari pasal dengan bos? Program tak selesai lagi, aku dah nak fly entah pergi mana. Haih. Jangan buat kerja gila Asha. Profesional sikit boleh tak? 

Dari bersila, Asha menelentang kan tubuhnya di atas katil. Sebelah tangannya automatik diatas dahi. Terkebil-kebil matanya melihat kipas siling berpusing ligat. Dua bulan lepas, selepas Irfan berkahwin dengan isterinya, mereka terus berangkat ke Dubai. Irfan ada kursus di Dubai. Waktu itu sepatutnya, dia, Iman dan keluarga yang lain menghantar Irfan dan isterinya di lapangan terbang tapi dia cepat saja mengatakan projek amal di Perlis masih belum selesai dan dia memang tak dapat balik semata-mata untuk menghantar Irfan. 

Tapi yang betulnya, projek amal itu sudah selesai seminggu awal. Tiada siapa yang tahu, sebab itu semua orang percaya. Kali ini nak bagi alasan yang sama? Memang tak percayalah diorang. Irfan balik bulan depan sedangkan program bicara buku itu lagi dua bulan. 

"Arghhhhh!" Jerit Asha melepaskan sesak di dada. Semak pula dia rasa bila Iman timbulkan isu Irfan nak balik ni. Tiba tak tiba matanya basah. Come on la  Asha. Benda kecil pun tak boleh nak uruskan sendiri. Dia kesat matanya dengan belakang tangan. 

Iphone diatas meja kerjanya berbunyi kuat. Asha segera bangun untuk mendapatkan Iphonennya .

"Helo?"

Asha menggunam perlahan setelah mendengar butir bicara dari Kak Nawal, merupakan bos merangkap seniornya di fakulti. "Dekat Nexus Bangsar pun boleh."

"Okay jumpa dekat sana. Sejam lagi." Asha matikan telefon. Bergegas dia menuju ke bilik air. Setengah jam kemudian, Asha sudah selesai solat Asar dan mengenakan jubah hitam dan bershawl biru bermotifkan mawar putih. 

Iphone di atas katil dicapai sekali lalu sebelum masukkan kedalam sling bag berwarna peach. Dia memerhatikan dirinya dari atas sehingga bawah. Boleh la eh. Nak jumpa kak Nawal saja pun. Dia bergerak ke pintu bilik namun sekejap dia patah semula ke meja kerja untuk mengambil file berwarna hitam. Tak dek file ini, nak goreng apa depan kak Nawal nanti? Heh. 

***

Sewaktu dia keluar tadi, tidak nampak pulak kelibat Iman diruang tamu. Agaknya sudah terperuk didalam bilik. Dia menghantar pesanan ringkas kepada Iman. 

'Aku ada meeting dengan kak Nawal. Kalau nak pesan dinner, boleh la.' 

Iphone diletak kan di car holder. Preve kelabu segera keluar dari garaj dan menuju ke jalan besar. Hampir setengah jam dia memandu,  sampai juga di Bangsar Nexus. Sebelum dia keluar dari keretanya, Iphonnenya berbunyi pendek. Tanda ada satu pesanan ringkas yang baru saja masuk. Dia tak terus membaca, sebaliknya berjalan pantas menuju ke lobby. Sebaik pintu lif terbuka, dia meloloskan dirinya kedalam lif tersebut. Di buka mesej yang diterima dari Iman tadi. 

'Boleh la.  Beli je apa-apa je yang kau rasa sedap.' 

Sebaik saja, dia membaca mesej Iman, Asha menepuk dahi. Perangai la si Iman ini. Suka betul pesan 'apa-apa'. 

Ting! 

' Menu 'apa-apa' takdek la Iman. Order makanan betul-betul sikit boleh?' Mesej di hantar sebelum dia keluar tergesa-gesa dari lif,  tak toleh kiri dan kanan. Tahu-tahu saja, ada sikecil yang sudah terseungkur didepannya tanpa sempat dia berbuat apa-apa.

Ah sudah! Anak siapa pulak yang aku langgar ini. Mati la Asha. Mati la. Itu la, jangan main telefon kalau tengah berjalan. Dia segera bertinggung sebelum mendirikan si kecil yang bergaun putih. Riak si kecil yang berusi dua tahun itu sudah mahu menangis.Asha garu kepala. Allah tak kan nak tengok saja budak kecil ni nak menangis? Si kecil itu pandang dia sekejap, sebelum memandang ke lututnya. Berkali-kali si kecil itu menepuk-nepuk lutut sendiri. Aduh Asha kalau dengan budak kecil memang awal-awal lagi dah gagal. 

"Nadrah..."  Panggil seseorang. 

Asha segera mendukung si kecil sebelum menoleh kebelakang. "Sorry encik, saya tak sengaja." 
Walaupun bukan salah dia sepenuhnya, tapi megingatkan dia bermain telefon tanpa melihat kiri kanan, dia tetap ada rasa serba salah juga. Namun, hatinya sedikit lega apabila lelaki yang sudahpun berdiri hampir dengannya, geleng kepala. Senyum nipis terbias dibibir  lelaki tersebut. 

"Takpe. Bukan salah awak pun. Saya yang biarkan dia berlari-lari kat sini tadi. Tahu-tahu dah jauh."

Asha segera menyerahkan Nadrah kepada lelaki yang ringkas berjeans biru dan bertshirt hitam. 

Lelaki itu membawa Nadrah kedalam pelukan. Di usap belakang badan Nadrah perlahan. Terdengar nadrah mengadu manja. "Syaket la babah. Syaket." 

"Mana, sini babah tengok." Matanya dijatuhkan ke lutut Nadrah. Tiada luka apa pun, cuma mungkin pedih kerana terjatuh. Diusap lutut Nadrah perlahan-lahan. Asha yang masih berdiri itu hanya sempat merakam beberapa saat momen-momen yang dia kira sangat comel itu, sebelum telefonnya berbunyi. 

'Kak Nawal..."

"Allah...aku ada meeting.." Dia segera berjalan laju menuju ke restoran tanpa sempat meminta diri dari lelaki tersebut. Macam mana dia boleh ralit melihat dua beranak itu? Aduh, Asha apabenda kau nih? Serabut betul. 

"err..." Lelaki tersebut mengeluh kecil. Dia belum sempat berterima kasih kepada wanita yang langkahnya laju saja menuju ke restoran paparich tersebut. Nampak kelam kabut betul wanita itu dengan telefon dan file di kedua-dua belah tangan. Nadrah  yang tadi merengek sudahpun kembali ceria. Mulutnya kembali berceloteh dengan bahasa yang kadang-kadang dia  sendiri susah nak faham. 

"Lain kali jangan lari-lari, ok?" Dicuit hidung Nadrah, sebelum mengeletek Nadrah manja.

2+1




"Tak kelakar la iklan tisu ini. Aku ingat ending dia sedih, aku dah sedia tisu tau."  Asha toleh kekirinya dengan dahi yang berkerut. Iman yang bersandar di sofa disebelahnya, masih lagi dengan muka bengang. Asha geleng kepala seraya tersenyum kecil melihat kotak tisu sememangnya ada di atas meja kopi didepan mereka. Kemudian, dia menatap kembali ke skrin laptop di atas riba.

"Kau dah kenapa? Sedia tisu bagai? Ingat semua iklan kena  menangis ke apa?"

"Takdeklah, intro dia je dah sedih"  Ulas Iman pendek sambil mencebik. Asha mendengar saja, malas mahu menambah. Dia masih khusyuk dengan kerjanya. Dari tadi, dia sibuk mendaftarkan penyertaan peserta-peserta secara manual  untuk program bicara buku yang bakal diadakan lagi dua bulan. Kemain rancak program bos merangkap seniornya ini apabila mendapat sambutan dari pelbagai pihak.

"Apa yang buatkan kau rasa iklan ini nak jadi sedih? Tak kan sebab intro saja?"
"Malas jawab. Nanti kena 'proses' dengan kau. Buat sakit otak je." Iman menjeling kearah Asha sebelum bangun menuju ke dapur.

Asha sengih. Iman bukan tak tahu, masa degree dulu Asha pernah ambik beberapa subjek asas untuk kaunseling dan psikologi, sedikit sebanyak, kalau dia dah tanya macam gitu, memang buat otak dia sakit je lah. Cari pasal nak kena proses namanya. Baik tak payah layan soalan Asha lebih-lebih.

Iman kembali ke ruang rehat dengan dua mug putih. "Nah."
Asha menyambut mug yang dihulur oleh Iman dengan sebuah senyuman lebar. "Kau memang kawan dunia akhirat aku tau Iman."

"Aku tak makan puji tau."
"Tahu. Sebab kau tahu makan nasi dengan ayam goreng je kan?"

Iman mendengus apabila tersedar dia diperli oleh Asha.

"Bak balik la nescafe tu... kerja nak perli aku je."
"Buruk siku lah!" Asha minum lagi nescafe suam. Iman yang mula terasa bosan dengan tayangan di televisyen. Di tekan punat merah pada remote controller, skrin televiyen gelap serta merta. Dia menoleh ke kanannya. Asha berkerut dahi. "Apasal tutup tv?"

"Dari tadi aku tengok kau hadap laptop, tak settle lagi ke kerja kau?" 
Tanpa memandang Iman, Asha menjawab perlahan. "Selagi program itu tak selesai, selagi itu lah kerja aku tak kan habis."

"Kata kerja freelance tapi dah macam apa je aku tengok..."
"Tahu takpe. Kau ingat kerja freelance, goyang kaki? Silap besar la kalau kau rasa macam itu." 
Iman menjuihkan bibirnya sebelum melelapkan matannya. Setengah jam kemudian, Iman bersuara tapi berhati-hati.

"Asha."
"Apa?"
"Irfan nak balik kan minggu depan?"

Mendengar saja nama Irfan, Asha terus rasa tidak keruan .Jari jemarinya yang tadi rancak menaip sesuatu kaku seketika. Dia menghela nafas perlahan. Cuba bertenang. Mengharap dia tidak lagi terkesan dengan nama tersebut tapi ternyata harapannya tinggal harapan. Nama Irfan sudah bermain-main semula difikirannya setelah lama tidak bertandang. Ya. Dia masih lagi terganggu dengan nama tersebut. Kalau ikutkan hati, dia malas mahu mengiyakan soalan Iman tapi kalau tak dijawab nanti Iman pelik pula.

"Hmm.. iya la kot." Tidak berminat untuk bercerita lebih. Dia harap Iman tak bertanya lanjut. Iman mengangkat kening. Bukan dia tak perasan riak muka Asha sedikit berubah gadis itu nampak terganggu apabila nama Irfan disebutnya sebentar tadi.

"Kau macam tak berminat je..."
Laptop diatas riba, Asha angkat lalu di letakkan di atas meja kopi dihadapan kakinya. Kemudian, dia bersila sambil menghadap Iman. Dia mengangkat keningnya, memeluk tubuh. "Kau nak aku buat apa kalau Irfan balik?"

Iman terdiam.  Mereka merenung antara satu sama lain. Nampaknya, Asha memang terganggu betul dengan topik Irfan ini. Dia senyum nipis apabila melihat Asha meraup wajahnyatiba-tiba. Rasa serba salah pula menimbulkan topik si Irfan ini. "Sorry Asha. Aku just curious nak tahu, kenapa kau dengan Irfan lain macam betul sejak..."

Asha mengeluh kecil. Rasa tidak sedap apabila tak semena-mena dia meninggi kan suaranya kepada Iman. Kedua-dua belah tangannya digosok perlahan sebelum disapukan ke muka. Entah kenapa dia buat macam itu pun dia tak tahu. Mungkin kalau buat macam itu, dia rasa tenang sikit. Kot? "Tak payah la nak sorry. Aku je yang sensitif tah apa-apa tah. Tak dek benda pun yang jadi antara aku dengan Irfan. Cuma, sejak dia berkahwin, aku memang kalau boleh tak nak rapat macam dulu..."

"Asha, kau pernah..."

Belum pun Iman menghabiskan ayatnya, Asha bingkas bangun. Dia mencapai laptop diatas meja dan dia berdiri di tepi sofa sambil berpaling mencari wajah Iman yang masih bersandar si sofa. "Aku nak naik atas la Iman. Bateri laptop aku nampak nazak betul ini." 

"Ahhhh Okay." Balas Iman ringkas. nampak sangat bagi alasan nak melarikan diri. Dia tahu ada sesuatu yang tak selesai antara Asha dan Irfan. Dia membiarkan saja matanya menyoroti langkah Asha yang sudah sampai ke kaki tangga. Beberapa saat langkah Asha di lihat berhenti sebelum memijak anak tangga pertama. 

"Untuk soalan kau tadi itu Iman, betul la macam aku cakap sebelum ini. Dia dah berkahwin, jadi tak elok kalau aku masih rapat dengan dia macam selalu... Hmm Ya tak elok Iman. Jadi, ada baiknya aku ambil langkah berhati-hati."

"Dengan jauhkan diri daripada dia terus ?" Tembak Iman terus. Asha dipandang dengan pandangan redup. 






Wednesday, June 7, 2017

member aku nak bertunang, aku chill je dulu




mana satu F? Haha


tengah malam semalam, aku dengan member aku, F ada balas balas whats app. Dah lama juga since aku sibuk dgn freelance job hari itu, dia sibuk dekat court. Kami duk sibuk bincang nak buat trip pergi Bromo, tapi tiket mahal gak. Macam tak berbaloi sangat kalau nak pi pun. Cadangan lain, pergi Jogja. Since aku dah pergi Jogja tahun lepas, dia takut la aku tak nak join. Aku kata aku insyaAllah boleh nak join kalau tempat yang dia orang nak lajak tu bukan tempat yang aku pernah pergi. Jogja berlambak kot attraction dia kan. so aku harap, dia plan untuk pergi tempat-tempat yng aku tak pi lagi la. haha

dalam duk sibuk bincang sana sini, tiba-tiba dia balas whats app aku

'habes time hujung ogos itu hang tak boleh?' 

'tak boleh. aku ada family trip, kalau tarikh itu kita pi jugak berapa lama ja kita dpt spent time dekat jogja?'

'dak-dak ni bukan pasal trip. ni pasal aku aku bertunang.'

dia hantar whatsapp itu tengah malam, sahur esok tu baru aku baca balik. lama juga aku tenung whats app dia tu. berkali kali aku fikir nak percaya ke tidak. haha

(aku jenis cepat excited sebab itu aku selalu terkena dalam geng aku. haha tapi kali ini aku biarkan diri aku tenang setenang air dilautan.heh)

kita ikut je rentak F ni.

aku kenal dia macam mana (walaupun tak kenal gila-gila). F bukan jenis yang fikir kawin dulu, kalau ikutkan dalam group aku itu memang semua jenis ada cita-cita yang lebih penting nak capai dari cita-cita nak kahwen.  unless jodoh dah ada, lain cerita. haha (ya aku tau umur kami semua dah boleh nak kawen) tapi goals masing masing tak sama. so lek je lah. Aku bernasib baik gak duk dalam group ni. haha tak ahh presure asyik nak cerita pasal kawen saja.

sebelum aku reply whats app dia, aku gigih tanya F square, dia cakap bukan F nak bertunang orang lain.

haha. see. aku dah kata. tak daknya si F ni nak bertunang.

'okay aku tau dah sapa nak bertunang 😛' (walaupun aku tak tau siapa ja yang nak bertunang tu)

wei aku serius la aku yang tunang

aku masih follow the flow. heh relax ja. kasi tenang haha 'haha okay aku percaya, so dengan siapa ja hang nak bertunang?'

'bla bla bla'

sampai satu tahap, aku dah nak tergelincir. haha nak percaya gak. "hang bagi serius sikit boleh?" 

'bla bla bla.." 

Kalau orang lain dah bertunang, aku takle bertunang?

aku dah gelak-gelak dah. soalan aku haram nak jawab. ' lagi bagus, lagi senang, aku boleh attend dua dua majlis kalau tarikh dekat. kalau kenduri hang 26/8 okalah aku boleh datang' 

aku respect dekat F ni  sebab jalan cerita dia boleh tahan smooth ja,  jalan cerita dia boleh buat cerpen. heh.

'tak kenduri pon. kecik-kecik ja. kan baru tunang. kenduri tahun depan la lepas aku abeh chambering...tapi kalau hang free, boleh mai ok la."

"aku boleh ja nak mai.."

end up, F whats app aku balik " Haha. Tirahh. Terhibur aku dengan hang ni."

waktu ini aku dah agak dah. tepat tekaan aku. takdek maknanya F nak bertunang bagai. Eh jangan la salah sangka, aku bukan kata sebab dia tak laku ka apa. tapi aku kenal  F ni, dia seorang yang memang ada cita-cita dia, yg skrg dia tengah struggle gila nak dptkan. tapi kalau betul pun, aku okay ja. jodoh bukan boleh tahan, bukan boleh sekat. kalau nak mai, dia tetap mai jugak.

aku kata kat dia" aku dah boleh agak la F, siapa yang nak bertunang sbnrnya tapi sajalah kot-kot ada plot twist ka. aha

'aku saja saja ja nak lawak lawak manja dengan hang. lama tak lawak-lawak manja dengan hang.' 

bila fikir balik, betul gak. aku dengan F dah lama tak menyembang melawak manja manja gitu. sebab dedua pun sibuk. last sekali, masa aku minta tolong dia check kerja aku.

aku gelak sambil reply: sokay sokay F. Lawak itu okay ja. Manja tu belum sampai lagi. Skeri gak ahh aku pun. haha

tunang kawen, bukan benda main-main, lagi lagi keluar dari mulut hang. tu yang macam hmm nak caya ka dak tah. haha 

aku berdekah ketawa. aku syak dia pun dekat shah alam buat benda yng sama. "nampak sgt tak dak potensi" 

"takpa takpa, cuba lagi >.<"


moral of the story: kalau kita dpt berita yang entah kan betul, entahkan tidak, kita kena tenang tenang saja ok?  dan cuba cari kesahihan dia. Lek lek ja. haha. Jgn tunjuk sangat keterujaan nak tahu sesuatu.

aku share dekat sini sebab aku rasa susah nak cari moment macam ni. bila masing masing dah busy gila.

Huhu.
12.10 am
7 Jun 2017
Kuala Lumpur

Tuesday, June 6, 2017

Review: Fir & Anne, Rodier





Tajuk: Fir & Anne 
Penulis: Rodier
Penerbitan: Jemari Seni 
Muka surat: 570 
ISBN: 9789670851846
*Spoiler* 

'Hati itu misteri yang tak terungkap, menyukai tanpa sebab, membenci tanpa alasan'





Sinopsis:


Ahmad Firdaus Abdullah itu sangat pendiam orangnya. Diam bersebab. Sesuailah dengan panggilan The Serious Pine Tree itu. Dia yang suka bertindak di luar jangkaan itu boleh dikatakan pelik tapi sekali dia tersenyum, 'seseorang itu' akan terkesima.
Sampai teringat-ingat...

"Teringat kat aku sangat ke semalam sampai Google nama aku?"



Aina Insyirah Ihsan itu pula ceria orangnya. Bersikap positif dan berani bersuara. Sesuailah dengan nama Annoying Anne with an 'e' itu.

"Kau ni degil. Ego. Tu je sebenarnya. Sedar tak?"

Thursday, June 1, 2017

Review Novel : Hanya Itu Pintaku, Farisya Natasha


Tajuk : Hanya Itu Pintaku  
Penulis : Farisya Natasha 
Penerbitan : Penulisan2u 
Muka surat : 470 
ISBN : 978- 967- 2102- 14- 4

" Pandang lah aku walau sesaat"




Sinopsis:

Tiga tahun dia menunggu. Tiga tahun dia merindu. Saat melihat lelaki itu  bersama perempuan lain, rupa-rupaya ini yang dia terima setelah kesetiaanya di pertaruhkan selama ini. Dia terlalu percaya. Dia yang terlalu setia, namun semuanya musnah dalam sekelip mata. 

"Dia tak ingat apa-apa yang melibatkan kau. Dia dah lupa janji-janji yang dia dah berikan pada kau dulu." - Benjamin 

"Apa, kepala dia dah terhantuk ke sampai dia lupa apa yang dia dah janjikan dulu?" - Aulia 

"Exactly, He lost his memory for an entire ten years before the accident . Sebelum dia jatuh dari Lion Rock. Unfortunately, that includes you. There's no you in his memory. You do not exist anyone" - Benjamin 

Aulis pasrah. Bukan dia tidak berusaha untuk memulihkan ingatan Eiman kembali tetapi Eiman yang menolak. Aulia harus ukur bahawa jodohnya tidak bersama dengan Eiman  tetapi sebaliknya ... 

Review:


(Sebenarnya, Hanya Itu Pintaku tiada dalam senarai pun masa nak borong di pbakl hari itu sebabnya dua bulan sudah memang baca novel dari Farisya natasha je. haha . Tapi sejurus balik kerumah, angkat phone : eh angah esok tolong beli Hanya Itu Pintaku ok? Perangai sangat kan?  Itu cerita macam mana aku boleh beli Hanya Itu Pintaku. Come on Farisya Natasha punya novel kot  ðŸ˜†)

****


Mengenali tulisan Farisya yang pertama melalui Shhh... I Love You yang aku rasa cliche mulanya, padahal langsung tak buatkan aku terus nak baca lagi karya karya Farisya. Even novel lama dia pun, aku cari sampai dapat. Gigih tak aku? Heh. 

Hanya Itu Pintaku ini menjadi novel keempat  dari Farisya yang menjadi koleksi terbaik aku. Permulaan pengenalan watak yang tidak meleret ketika di Brews & Bites Cafe, buatkan aku terus dapat bayangkan mana satu watak utama dan watak sampingan.

Tak ambil masa yang lama juga untuk mengetahui main issue yang cuba diketengahkan oleh penulis.

Eiman berjanji untuk ke Auckland hanya untuk beberapa bulan tapi end up hampir tiga tahun dia menetap di sana tanpa mengetahui seorang Aulia sedang menunggu dia macam nak gila.  Aulia seorang TV host, walaupun percaya Eiman masih mencintai dia lewat mesej mesej yang diterima, ambik keputusan untuk ke Auckland, atas urusan kerja dan juga menjejaki cerita sebenar. 

(Padu gak Aulia ini boleh tunggu sampai tiga tahun, kalau aku k bai je jawab dia. haha) 


Konflik bermula ketika Aulia tiba di Auckland, lebih spesifik di kafe untuk  berjumpa dengan adik beradik Benjamin atas urusan kerja,tapi dia terkejut, Eiman sah-sah tak mengingati dia langsung. Aulia keliru, Habis selama ini, dia menerima mesej dari siapa?  Elemen suprise gais. Haha. 

Benjamin tampil berterus terang. Mengakui, Dia yang membalas mesej Aulia. Tapi dia buat sebab terpaksa. Eiman didiagnosis Retrograde Amnesia.


Retrograde Amnesia : 

Ketidakmampuan memunculkan kembali ingatan masa lalu yang lebih dari pperistiwa lupa. 

dan tanpa Aulia tahu juga, sebenarnya Benjamin juga sudah mengenali Aulia hampir lima tahun, padahal Aulia baru kenal Eiman dan Benjamin empat tahun.

(aku tak berniat nak tulis semua apa yang aku dah lalui sepanjang membaca karya Farisya, sebab sekarang aku cuba belajar untuk tidak menjadi spoiler. haha😛)

***


Setting tempat, kebanyakkan di Auckland. Bagi aku, bila penulis bagi setting di luar negara semacam bagi bonus kepada pembaca untuk explore tanpa mengeluarkan duit untuk beli tiket kapal terbang pun. apatah lagi kalau penulis menceritakan tempat-tempat tersebut dengan baik haha  dari satu tempat ke tempat yang di sebut, aku google. Haha. Tapi kalau berkesempatan ke Auckland, aku nak ke Waiake beach dan keith hay park 💓

main issue & konflik retrograde amnesia dan  juga kisah cinta tiga segi.  

Karakter: watak utama  ada keunikan masing-masing dan memang jelas untuk setiap satunya. Aulia, dengan sentiasa bersemangat dan happy menjadi Tv host. Sangat profesional even ada masalah peribadi dengan Benjamin dan Eiman.

Eiman, sangat gentleman pada awalnya, dan bila didiagnosis RA, dia berbelah bahagi, sama ada nak focus masa hadapan atau punggah memori lama untuk di ingati semula.

Benjamin, seorang yang kasar tapi dalam situasi tertentu seorang yang penyayang dan betimbang rasa.


Bagi aku, plot cerita yang di ketengahkan mula-mula nampak biasa tapi sebenarnya ada plot twist. ( tu yang menarik hehe) Tapi dari satu bab ke bab seterusnya, berkesinambungan dengan baik. Tak buat pembaca keliru, tak buat pembaca serabut. Seingat aku, tiada elemen flashback.  seingat aku la. haha. Dan novel ni dikira berinformatif seperti Shhh I Love You!dan  yang masih belum memiliki Hanya Itu Pintaku, please dapatkan. Tak menyesal, serius!


Tuesday, May 30, 2017

Adaptasi Hero Seorang Cinderella





 "Dunia ni penuh dengan ketidakjujuran. Bila dah kena fitnah, 99% pilih untuk percaya"
- Nura Medina 

"In the situation of 99% of distrust, I am your 0.1 %  that will trust you. Always." 
- Tengku Ian Uzzam 



Tbh, aku  jarang sangat 'melayan' drama adaptasi ini, disebabkan first experience aku layan drama adaptasi dari novel favourite aku agak mengecewakan kan, so bermula dari situ, aku rasa macam, aku tak boleh layan. even orang ajak bagai nak rak pun, aku cam boo layan. heh

Sebab, aku ada expectation sendiri.

bila aku dah baca sesebuah novel itu, aku  dah imagine siapa yang pegang watak-watak dalam novel itu, dan personally, aku tak berapa suka kalau plot cerita sebenar dalam novel di ubah terlalu banyak bila dah jadi drama. so yah. aku tak layan kebanyakkan adaptasi. sebab aku setuju dengan kata-kata mak matluthfi

" imaginasi komersial mana sama dengan imaginasi personal" -  (238, Catatan Matluhtfi)

tapi Hero Seorang Cinderella ini aku rasa lain sikit, so far setakat 4 episod yang aku layan ini buatkan aku rasa macam tak boleh tinggal, plus watak Nura Medina yang dilakonkan oleh Miss Fazura  ni bagi aku  sangat 'kuat', unik, emosi turun naik, dan mampu memberi kesan kepada penonton.

tapi kalau nak buat kesimpulan untuk keseluruhan adaptasi ini , memang kena tunggu episod -espiod seterusnya lah.

Buat masa sekarang, HSC dah mendapat tempat di hati, gituhh. hahha. so kita tenggu je lah sampai ending.



pandangan part 1 ,

Athirah Amri
30 Mei 2017


Monday, May 29, 2017

Cara membuat review/ulasan buku #part 1





credit : pinterest

Di temani Alan Walker dengan lagu Alone, aku terasa nak share something. Itu  pun sebab dua hari lepas, ada seorang adik ini , dia DM aku dekat instagram. Soalan dia berbunyi macam ni eh :


" Macam mana nak buat buat review?
 Ada tips tak untuk buat ulasan buku atau novel?"


Aku just nak bagitahu awal-awal, aku bukan orang yang 'ahlinya' nak berikan tips atau apa-apa yang formal kata kalau kau tulis begini dan begitu itu  baru review atau ulasan yang betul tepat dan tak dapat disangkal lagi.

Friday, May 26, 2017

Review Dia, A, Ednin


Cinta pertama itu beracun, melumpuhkan sehingga tak mampu dia berdiri tanpanya





Sinopsis: 

Sepuluh tahun dahulu, Farhan jatuh suka pada Abiir. Apabila rasa hatinya ditolak, dia pergi membawa diri. Book's Cottage menemukan mereka kembali. Dan di situlah Abir berdiri tekun melayan pelanggan. Nampak makin manis. Nampak makin matang. Selepas sepulh tahun...

Namun, Abiir yang sekarang ini bukan seperti Abiir yang Farhan kenal dulu. Hilang sudah Abiir yang sentiasa senyum, ceria dan aktif. Puas sudah dia bertanya, namun tak pernah dia mendapat jawapan. Abiir seperti sedang bersembunyi dan hidup dalam dunianya sendiri. 

"I mungkin sedang hidup, Farhan, tapi sejujurnya I tak pernah rasa hidup'

Sunday, May 21, 2017

Review Novel : Dewi, Part 2





"A woman is like teabag. You'll never know how strong it is untill it's in hot water
- Eleanor Roosevelt."


Aku ambik masa 3 ke 4 hari untuk selesaikan Dewi. Bukan sebab Dewi tak best tapi dlm Dewi ada 7 cerita dari penulis yang berbeza( so aku perlu hadamkan satu persatu, supaya boleh buat review utk satu, satu cerita. Dewi, part1 boleh baca dekat SINI  :)

Tapi yang pastinya, kesemua cerita dalam Dewi memang awesome gilaaaa! Sumpah tak tipu! Setiap kali baca cerita baru, perasaan teruja tu memang datng dengan sendiri. Setiap kali baca, mesti rasa nak tahu apa akan jadi nanti? Kenapa cerita macam ni , macam mana penulis boleh terfikir nak tulis jalan cerita macam ini? Sehingga ke ending! Nice weh!

Tuesday, May 16, 2017

Review Novel : Dewi, Part 1




Selepas dua hari, aku kembali membuat review. Satu pencapaian yang membanggakan untuk seorang kaki buku dan kaki review. Haha. Sebelum aku buat review lebih berjela. Aku nak bagi tahu yang review untuk Dewi akan ada dua part. 

Ok. Dewi ini menghimpunkan 7 cerita yang ditulis oleh 7 orang penulis perempuan Jemari Seni yang mana mereka sudah menghasilkan tiga buah  karya dengan JS dan juga Adiwarna.

Sunday, May 14, 2017

#Bookends (Local Books Readathon) : Review : Cinta Menyala di Constantinople , Fahd Razy.




Bulan lepas, aku mampu buat satu review saja, memandangkan aku busy menyesuaikan diri dengan kerja aku. Basically, aku cuba menjadi seorang freelance secara part time. Aku fikir mudah tapi sebenanya tidak. (Okay memang akan selalu macam itu punya. Huh) Aku ada plan untuk tulis pro and cons jadi kerja freelance vs kerja 8-5, tapi rasa macam tak cukup input nak share pun tapi tengoklah dulu, kalau aku ada kesempatan dan dapat ilham, aku tulis ok? 

Hari ini, aku buat review sepantas kilat sesudah membaca Cinta Menyala di Contstatinople. Sepantas kilat? Sebab aku saja nak support ' Bookends Local Books Readhaton for 48 hours' dari 13 May - 14 May.

Sepatutnya ia proses membaca tanpa henti. tapi memandangkan aku kena attend seminar dan sebelum tu pulak, aku kena uruskan hal keluarga so aku support juga aktiviti ini dengan ubah style sikit la, tapi okay apa, aku berjaya juga khatamkan buku ini. ehe. 

Oh ya, korang boleh follow instagram : @bookendsmy ( ig itu banyak juga buat contest/aktiviti menarik untuk pembaca dan peminat buku) 



( nasib yang jadi model adik sendiri, tak payah bayar >.<) 


Cinta Menyala di Constatinople ini aku beli ketika pbakl2017 tempoh hari. Aku pernah baca tulisan Dr. Fahd Razy dalam Cakar Ayam Doktor dan lepas tu aku rasa penulisan beliau santai dan sempoi. Sebelum aku decide nak beli buku yang mana, aku rajinkan diri usha Facebook page Katar-Pilar Book. Rambang mata seh, diorang punya buku colourful dan fresh! Tapi itu lah, kekangan kewangan semasa membuatkan aku terpaksa memilih satu dari berpuluh jenis tajuk. eh. 

2 Sebab kenapa aku tertarik dengan CMDC:

CMDC ini aku pilih sebab tajuk dia sendiri 'Cinta Menyala di Constatinople'(jangan kecam aku seh) haha. Cinta ni maksud dia luas dan bagi aku, semua orang perlu ada rasa cinta, tak kisah la dalam ruang lingkup apa pun. Dan kalau korang baca kumpulan cerpen ini, korang akan faham cinta yang di ketengahkan, di tujukan kepada siapa.

Kedua, muka depan CMDC  itu yang menarik perhatian aku. Image Blue mosque (kalau aku tak silap, kalau silap mohon betulkan) Colour purple, remang senja yang ditonjolkan itu bagi suatu semangat yang lain. haha. (Tak over sangat ke ? Tapi itu lah yang aku rasa bila tengok buku ini)

Sinopsis yang aku rasa jujur.  'Persembahannya terencam menjangkau muansa kasih-romantis kepada suspens dunia pra-apokalips, bahkan turut menjelajah jauh ke ranah sejarah. CMDC adalah ungkapan rindu dua kekasih yang terpisah oleh tembok agam, sengketa empayar dan akidah.'

*****

Memuatkan cerpen-cerpen yang ditulis oleh Dr. Fahd Razy (salah seorang ahli panel sewaktu Perhimpunan 1000 Penulis )  dari awal penulisan beliau.uma dalam CMDC ini gaya bahasa ini  lebih puitis dan sastera sungguh. Jauh  beza dari Cakar Ayam Doktor, tapi ialah dah cerpen kena ayat puitis baru feel. Cerpen yang paling menarik dan memberi kesan ialah : 

1. Cinta Menyala di Constantinople
2. Sedingin Cinta Ibrahim 
3.Tulis Masih Merah di Istanbul 
4. Rekah-rekah di Andalusia

Nampak tak cerpen menarik bagi aku semuaya ada perkataan 'cinta'? Hahahahahaha. Okay bai. Btw, korang boleh pergi usha Facebook page : Kata-Pilar Books,ESOK LAST promosi online  harga macam dekat PBAKL2017


14 Mei 2017 
11.59 malam.

Review Novel : Juita, Satu dalam Sejuta

Review Novel: Juita, Satu dalam Sejuta. Penulis: Kamalia Penerbitan: Jemari Seni M/s: 532 Genre: Malay Fiction Harga: RM 27.00 ...