Wednesday, May 25, 2016

Ulasan Buku : Kompilasi Travelog 7 Benua ( Travel Planet Books)



Salam gais. Dah lama juga aku tak review buku/novel ni kan? Ada ke yang menunggu? Kalau ada pun, aku percaya pembaca senyap yang tak sengaja singgah blog ni. Haha. Apa pun, terima kasih sudi singgah dan baca blog aku weh. Jadinya, petang ini, aku nak review satu kompilasi travelog 📚 yang terbaru yang baru je keluaq. Keluaq time pbakl hari itu lah. Kira baru la jugak kan? Ehe. 





Pengenalan: 

Kompilasi Travelog 7 Benua, di terbitkan oleh TMT Press @ MyTravelog. Berharga  cuma Rm25.00 Menggabungkan beberapa orang pengembara tegar yang rata-ratanya aku masih belum familiar kecuali kak et (Siti Noridah), Meor (Meor Farid Asyradi) dan juga Badrul Hisham. Ketiga-tiga pengembara tersebut, aku pernah jumpa masa dengar talk  backpackers di Universiti Malaya bulan 12 hari itu. (Gais, i beli buku ni sebab ada u gais ok?) Haha 🙆🏻 

Mempunyai lebih kurang 210 halaman dan paling menariknya travelog ini, depa letak gambar time depa travel, quotes yang buatkan pembaca berkobar-kobar nak ikut jejak depa jugak. Heh. Dan dan yang lebih penting adalah perkongsian artikel, cerita dan pengalaman mereka semasa travel. Semuanya superb gila! 


Antara artikel yang ada dalam kompilasi travelog ini ialah , Lembah Mati California. Tajuk pun dah buat pembaca rasa nak baca, apa ja yang ada dekat sana. Iye dak? 



Cerita Ida yunus paling kelakar dan lepak kot. Sakit gigi kat tempat orang pun pengalaman juga.  dengan jumpa tok sami yang bagi herba . dan yes, aku suka dengan quotes dia, 'in the end, we only regret the chance we didn't take' 



antara gambar-gambar yang menarik dalam travelog ini, lengkap dengan caption. so kita yang tak sampai kat tempat tu, macam boleh imagine la kan. Syok gak an. Hehe.




Ulasan: 

Aku takdek tanggapan awal pun masa tahu buku ni di terbitkan. Yang aku tahu, bila travelog ini depa mesti penuh dengan cerita pengalaman depa dan gambar - gambar yang superb yang memang aku nanti-nanti kan. Wah gitu sekali eh, 

Jujur la, aku memang suka semua pengembara yang berkongsi pengalaman beraksara mereka ni. walaupun cetusan mereka itu mungkin hanya secebis dari pengalaman mereka yang berjuta-juta lemon itu.

tapi sungguh, aku teruja setiap kalimengikuti cerita setiap seorang darinya. Semuanya ada pengalaman dan kisah tersendiri. Sempoi, selamba dengan gaya penulisan tersendiri. Sampai satu tahap, boleh membayangkan diri kita duk tempat tu. Haha. SS sangat. Berangan sikit tak pa kot. Heh.


Aku betoi-betoi rekomen kat ampa yang suka travel sana sini. Cari pengalaman dari otai-otai ni. Yang tak suka travel pun, aku suggest juga untuk ampa beli. Tak rugi. Serius.  💕 





Monday, May 23, 2016

E- cerita : Tak Selamanya Gelap pt 3






Klia Express itu sudah bersedia mahu bergerak pada bila-bila masa sahaja. Zuhri sudahpun mengambil tempat di kerusi berhadapan pintu  Dia berkira-kira mahu melelapkan mata sepanjang perjalanan ke Kl Sentral. Matanya dibiarkan ralit memandnag ke skrin telefonnya. Tiba tak tiba, pintu erl kembali terbuka dan seorang gadis bertudung hitam masuk ke dalam gerabak dengan sedikit gopoh. 

"Pheww. Nasib sempat." Bisik gadis tersebut,dengan matanya terpaku ke tempat kosong. Disebelahnya, penumpang lelaki. Yes, rezeki dia! Betul-betul depan dia. Tapi ... Dan serentak itu, lelaki tersebut panggung kepala. 

Kedua-dua nya bagaikan terpaku. Zuhri tidak beriak. Namun mindanya sempat merakam wajah gadis tersebut. Itu gadis yang sama ketika di dalam penerbangan balik ke Kl tadi.
"Err Hai" Sapa gadis tersebut. 
Zuhri menganggukan kepala, sebagai balasan sapaan tersebut. 

“Boleh saya duduk sini?” Memandangkan, erl ini bukan kepunyaan dia, Zuhri akhirnya mengangguk juga walaupun seboleh bolehnya, dia mahu bersendirian.

Gadis tersebut meletakkan begpacknya diatas lantai dan duduk di sebelah Zuhri. Walaupun dia agak keberatan namun, rasa penat melampau yang menguasai dirinya tika itu membuatkan dia bedal saja lah.

“Terima kasih. ” Ucap Zuhri perlahan. Gadis tersebut menoleh kearahnya. 
"Untuk jus epal tadi." Sekali lagi, Zuhri yang tersenyum itu membuatkan dia sedikit terpaku. Alah, patutlah dalam flight tadi mamat ni tak senyum, rupanya sekali dia senyum, aku boleh terkena renjatan sekejap. Heh.

You feel better?” Gadis bertudung hitam menyoal tanpa memandang ke wajah Zuhri. Tangannya serabut dengan iphone dan earphone yang berselirat. Dia meleraikan supaya dapat menggunakannya. Zuhri dari tadi hanya diam. Soalan gadis tersebut dibiarkan sepi. Dia tak rasa hanya dengan jus tersebut  dia mampu menghilangkan rasa kecewanya serta merta. 

Keadaan yang sepi tiba-tiba, membuatkan gadis bertudung hitam tersebut menoleh ke sisinya. Gadis tersebut menarik nafas perlahan. Kemudian, dia diam sebelum mendengar playlist yang di pasang melalui iphonnenya. Lelaki di tepinya sudahpun tertidur. Tak tahu lah kalau lelaki itu tipu ke apa. Tapi nampak wajah lelaki itu tersangat penat. Dan mungkin juga lelaki itu tidak berminat untuk berbual dengannya.

Dan seperti biasa, dia pun tidak lah kisah mana. Dia kembali membelek Iphonenya. 
Perjalanan yang mengambil masa selama 45 minit itu dirasakan terlalu lama.
Iphonnenya bordering. “Helo”
“Ya ma. Nadrah dlm erl lagi. Jangan risau. Lagi satu stesen, Nadrah sampai.”

Zuhri mengecilkan matanya. Zuhri ikut dengar perbualan gadis di sisinya ini. Nama dia, Nadrah. Seorang gadis yang ringkas berkemeja dan berseluar jeans. Shawl hitam yang membelit kepala gadis itu nampak sedikit longgar dan agak tidak kemas. Mungkin perjalanan yang panjang buatkan gadis itu sedikit pun tidak kisah dengan penampilannya sekarang. 

Tiba di Kl sentral, mereka keluar dari erl. “Balik mana?”
Soalan zuhri tiba-tiba buatkan Nadrah terasa awkward. Namun di jawab juga walaupun ringkas. “Bangsar.”
Zuhri anggukan kepala. “Jumpa lagi.”

Nadrah senyum. Dan mereka mengambil laluan yang berbeza. 

And then I met you 


E-cerita : Tak Selamanya Gelap pt2


“Zuhri…” Bahu Zuhri di tepuk dengan belakang tangan, perlahan. 

Zuhri membuka matanya. Namun tidak berkalih kearah Nik Faqeh. Matanya masih pandang ke depan, seolah-olah tembus ke dalam skrin kosong di hadapan. Matanya terasa pedih. Dia buka dan tutup matanya agar rasa pedih segera hilang. Beberapa kali, perkara tersebut di ulang. 

"Mengantuk betul aku." Ujar Zuhri sambil menoleh kearah Nik Faqeh yang masih bersandar di tempatnya. 

Helaaan nafas di lepaskan perlahan. Minda menerawang jauh sehingga dia langsung tidak sedar bila kapal terbang yang dinaiki ini mendarat dengan selamat di lapangan terbang antarabangsa Kuala Lumpur. Nik Faqeh mengeluh apabila terpandangkan mata Zuhri sedikit merah. Itu bukan sebab mengantuk tapi sebab  tak boleh terima kenyataan! Dia tahu Zuhri masih kecewa dan tidak boleh menerima hal tersebut lagi. 

Melihat keadaan Zuhri begitu, dia mengambil keputusan untuk menanti kesemua penumpang keluar dari kapal terbang terlebih dahulu. Dia dan Zuhri tidak perlu terkejar-kejar, bukan ada perkara yang memerlukan mereka buat sedemikian pun. Cuma dia lah, tidak sabar mahu bertemu Suri yang sudah berjanji mahu mengambilnya di lapangan terbang.

“Thank you sir. Jumpa lagi.” Ucap pramugari yang tinggi lampai sambil tersenyum manis dengan uniform kebaya hijau petronas itu. 

Hanya Nik Faqeh yang mengangguk tanda terima kasih kerana telah melayan mereka sebagai penumpang manakala Zuhri terus keluar begitu saja. Di tarik beg rodanya yang kurang dari 7 kilogram sebelum meletakkan blazer yang dipakainya tadi diatas beg roda tersebut.

Tiba di pintu ketibaan, dari jauh, kelihatan kelibat Suri sedang melambai-lambai kearah Nik Faqeh. Wajah lembut itu jelas tersenyum mesra kepada si suami.  Nik Faqeh juga yang beruntung. Dia? 

“Amacam, pramugari dalam flight tadi cun ke girlfiend sampai Jannah aku ni yang cun?” Bisik Nik Faqeh mengusik kearah Zuhri. 

"Yan..." Zuhri diam tiba-tiba. Nik Faqeh panggung kepala dan menoleh kearah ZUhri. Bibir Zuhri terlepas menyebut nama itu dan dia segera  menambah bicara. 
"Bibik aku dekat rumah lagi cun" Zuhri cuba mengawal perasaannya tika itu.
“Aku hantar kau.” Celah Nik Faqeh. 
“Jangan susah-susah. Aku balik sendiri.” Pantas Nik Faqeh melirik matanya ke jam yang tersarung di tangan kanannya. Sudah jam 11 malam.  Suri dihampiri. 

“Hai sayang.”
Suri membulatkan matanya. Dia malu namun salam diunjuk kepada suaminya. “Jom, driver papa tunggu dekat luar.”

Berkerut dahi Nik faqeh. Sejak bila pula, dia ada driver. Pekerja macam dia mana mampu nak menggajikan pemandu peribadi. “Suri dari rumah papa, alang-alang nak ambik awak, papa suruh driver hantar kan. Harap awak tak marah.” Nik Faqeh geleng kan kepala. Dia senyum nipis. Walaupun, dia tak suka tapi tak perlu dia menunjukkan rasa tak suka itu. Dia bukan tak suka atau marah Cuma dia tak mahu keluarga mentuanya kata dia mengambil kesempatan.

“Driver boleh hantar Zuhri sekali.” Tambah Suri lagi. 
Suri pandang Zuhri. Kawan baik suaminya itu nampak lain. Tak sihat kah? Dia pandang suaminya, Nik Faqeh hanya diam. “Kau serius nak balik sendiri.?”

Zuhri anggukan kepala.

“Terima kasih Suri. Aku balik sendiri. Kau tak payah nak pandang aku ni macam budak tak cukup umur ok?” 

Nik Faqeh geleng kepala. bibirnya tersenyum. Dia bukannya berfikir seperti apa yang di fikirkan oleh Zuhri. Dia cuma bimbang kalau Zuhri melakukan sesuatu yang bukan-bukan. Bukan boleh kira sangat mamat tu! 

“Aku rasa lebih baik kau balik sekarang. Mesti banyak benda yang kau rindu nak buat dengan Suri kan?” Usik Zuhri sambil ketawa. 

Kedengaran ketawa besar di telinga Suri dan Nik Faqeh namun kedengaran pincang di telinga sendiri. Suri sudah malu- malu sendiri. Nik Faqeh melayangkan tumbukan ke bahu Zuhri. “Okay. Esok jumpa di pejabat.”

“Insya-Allah. Jumpa esok.”

Zuhri melangkah laju meninggalkan pasangan tersebut. “Kenapa dengan Zuhri itu? Macam ada benda tak kena je.” Rungut Suri yang sudah memeluk pinggang Nik Faqeh denagn langkah yang sudah menghampiri Volvo S60 milik bapa mertuanya.

“Nanti-nanti, saya cerita dekat awak.” Dia lihat isterinya mengangkat bahu. Apabila isteirnya, sudah mengambil tempat di tempat duduk belakang. Dia menutup pintu. Dia menoleh mencari kawan baiknya. Sudah hilang. Harap sangat, Zuhri tak akan buat perkara yang bukan-bukan.

Nik Faqeh ke tempat penumpang di sebelah hadapan setelah menempatkan beg bajunya di dalam bonet kereta. Dia tidak terfikir mahu duduk di belakang bersama isterinya. Bukan kerana dia tak sayang atau cintakan isterinya. Namun, driver itu bukan drivernya. “Assalamualakum pak hadi.”

Lelaki yang berkopiah itu menjawab salam dengan perlahan seraya tersneyum senang dengan menantu majikannya ini. “Kita terus balik ke ni Suri?”

Nik Faqeh memandang kearah Suri di beakang. “Balik rumah papa?”
Suri gelengkan kepala. “Balik rumah kita.”

Pak Hadi angguk perlahan sebelum bergerak perlahan keluar dari petak parking. 



E-cerita : Tak Selamanya Gelap






Penerbangan dari Perth ke Kuala Lumpur, mengambil masa lebih kurang lima jam setengah. Badannya sudah terasa lenguh sedikit apabila dari tadi hanya kekal di posisi yang sama. Zuhri menanggalkan tali pinggangnya sebelum melakukan sedikit renggangan.

Kepalanya menoleh ke kiri sekilas. Nik Faqeh masih lagi tidur tanpa rasa terganggu sedikitpun. Dia bangun untuk ke tandas yang jauhnya hanya selang beberapa dari tempat duduknya. Mujur saja mereka mengambil tiket kelas bisnes yang ruang di hadapannya agak luas dan memudahkan dirinya untuk keluar.

Dia berjalan menuju ketandas dan sebaik saja dia masuk ke dalam tandas, isyarat lampu yang tadinya hijau bertukar merah.
Beberapa minit kemudian, Zuhri keluar dari tandas, dan berjalan ke tempat duduknya, namun dia hampir terlanggar dengan seorang gadis bertudung hitam yang tiba-tiba keluar dari tempat duduk dihujung sekali.

“Maaf.” Ucap gadis tersebut yang sempat melewati kewajahnya. Gadis tersebut berdiri agak lama menanti reaksi lelaki tersebut. Tunggu juga dia, kalau tak, takut lelaki itu melabel dia sebagai kurang ajar pula. Sudah la terlangar orang kan.

Namun lelaki tersebut, hanya memandang ke wajahnya sekilas dan mengangguk sedikit.  Apabila, dia melihat lelaki tersebut sudah kembali ke tempat duduknya, dia mengangkat bahu seraya melangkah mendekati pramugara di ruangan belakang.

Zuhri bersandar di kerusi sambil mengenakan tali pinggang. Dia cuba memejamkan matanya serapat mungkin. Sejak dia menaiki penerbangan pada jam 4.30 petang tadi, dia masih belum boleh melelapkan mata barang seminit dua.

Dia cuba berkali-kali, namun matanya bagaikan sudah diprogram untuk terus berjaga. Sudahnya dia terpaksa menghabiskan masa dengan menonton movie yang disediakan. Sesekali, dia merenung pemandangan di luar yang memaparkan panorama yang terlalu indah di matanya. Awan putih bergerak perlahan, langit berdiri teguh tanpa tiang. Sungguh menenangkan apabila melihat ciptaan Tuhan. Namun ketenangan tersebut masih belum mampu membuatkan dia lupa tentang peristiwa yang berlaku beberapa hari lepas.

“Kau tak tidur dari tadi?”  Nik Faqeh tiba-tiba bersuara perlahan. Suaranya agak serak. Dia mungkin saja baru bangun dari lenanya. Beberapa kali meraup wajahnya, dia menoleh kearah Zuhri.

“Nyenyak betul kau tidur. Sudahlah pramugari cun lalu banyak kali tepi kau, sedikit rugi disitu.” Zuhri cuba mengusik Nik Faqeh. Nik Faqeh ketawa kecil. Dia langsungtidak kisah dengan usikan Zuhri yang ternyata sekadar mahu mengaburi matanya.

“Rugi apanya? Aku balik nanti dah ada Suri yang menanti.” Balas Nik Faqeh sambil tersenyum lebar. Terasa tidak sabar untuk tiba di Kuala Lumpur. Isterinya sudah pasti akan menunggunya seperti biasa. 

Zuhri dilihat tersenyum nipis sambil menangguk-anggukkan kepala. Serta merta, dia ternampak wajah isteri Nik Faqeh, Suri yang lembut. Beberapa saat mereka menyepi, Nik Faqeh menyoal Zuhri tenang.

“Kau okay?”
“Kau nampak aku okay ke?” Nik Faqeh senyum kecil.
“Aku nampak kau buat-buat okay, Zuhri.” Jujurnya, itulah dia nampak melewati wajah Zuhri sejak perkara tersebut berlaku.

Zuhri menggeleng perlahan.

Dia menggarukan dahinya yang tidak gatal sebelum menekup mukanya lama. Nik Faqeh simpati. Namun, tidak dinafikan, hati kecilnya senang dengan apa yang terjadi kepada kawan baik. Bukannya, dia mendoakan perkara tersebut berlaku. Dia pun bukannya jahat sangat sampai nak bergembira atas kesedihan kawan baiknya. Tapi dia tahu perkara yang berlaku kepada Zuhri beberapa hari yang sudah itu ada hikmahnya. Mungkin sekarang, Zuhri tak nampak, tapi dia pasti lambat laun, pasti ada berita baik untuk kawan baiknya.

“Dia dah musnahkan segala-galanya, Nik.”

Zuhri meraup mukanya sebelum melepaskan keluhan berat. Nik Faqeh angguk. seraya menepuk perlahan bahu Zuhri. Dia faham perasaan tersebut namun untuk berkata tenanglah wahai sehabat buat masa ini, bukanlah sesuatu idea yang baik.       Bagilah, Zuhri melepaskan rasa yang berselirat itu sendiri. Dia pasti masa akan menyembuhkan perasaan kawan baiknya. Dia akan bantu perlahan-lahan.

“Aku nak rehat sekejap. Kalau aku terlelap, kau kejutkan aku.” Zuhri pejam mata tanpa sempat mendengar respon Nik Faqeh.  Melihat Zuhri tenang dengan caranya sendiri, Nik Faqeh kembali menyandarkan tubuhnya ke kerusi.

Biarlah. Lambat laun, Zuhri akan mengerti. Dia mencapai earphone lalu disumbatkan ke telinganya. Tangannya menekan punat mencari movie yang menarik untuk di tonton.

Zuhri yang baru saha mahu memejamkan matanya,  tersentak tatkala seorang pramugara menghulurkan dia segelas jus epal dan sekeping nota. Dahinya berkerut. 

 "Bila masa kau minta?" 
Zuhri geleng kepala. "Aku tak minta." 
 Pramugara tersebut hanya tersenyum.

“Tapi jus epal ini memang untuk kawan encik” Nik Faqeh mengerutkan dahinya. Dia pandang Zuhri. Zuhri pandang Nik Faqeh.  

“Hmm takpelah.” Zuhri segera mengambil gelas tersebut dan juga nota dengan teragak-agak. Namun nota yang di berikan oleh pramugara itu, membuatkan dia berbelah bahagi. Memang dia mahukan air tersebut, tapi nota tu?

Wajah pramugari yang masih setia di tempat mereka di renung dengan kabur. Kemudian, pramugara melemparkan senyuman dan sekilas pramugara tersebut berpaling ke deretan penumpang di belakang. Nik Faqeh dan Zuhri  ikut berpaling  serentak.

Kelibat seorang gadis bertudung hitam yang baru saja keluar dari tandas, menundukkan kepala kearah mereka. Senyuman nipis terhias dibibir gadis tersebut. Nik Faqeh membalas senyuman manakala Zuhri tidak beriak, dia hanya menoleh, memandang ke hadapan.

Nik Faqeh musykil sendiri. Dia tak tahu apa yang berlaku. Mungkin gadis itu kenalan Zuhri. Tapi tak nampak Zuhri excited pun. Setelah berterima kasih dengan pramugara tersebut dan percya bahawa ada yang memesan jus epal untuk Zuhri, dia lega. 
 Nik Faqeh mengerling kearah Zuhri yang sedang membaca nota tersebut.

Maaf.
Saya terlanggar awak. Btw, jus epal ni saya memang pesan untuk awak. Cuma berharap awak akan lebih relax,  sebab muka awak nampak serabut.

“Kenapa pandang aku macam itu?” Soal Zuhri pelik. Melihat wajah Nik Faqeh yang tersenyum mengusik, dia mula melipat semula nota tersebut. Dia menyimpan nota tersebut ke dalam poket.
“Aku tak tau pulak kau ada kawan naik flight sekali.”
“Aku tak kenal dia." 
"Kalau tak kenal..."

"Kitaorang terlanggar masa aku keluar dari toilet tadi. Itu je. ” Balas Zuhri ringkas. Dia minum sekali teguk jus epal dan kembali memejamkan matanya. Dia tidak berminat untuk berbual berkenaan gadis tersebut.

Nik Faqeh mengangkat bahu tanda dia tidak mahu mendesak Zuhri. Sudahlah mamat tu masih belum berada di dalam kewarasan yang tertinggi. Takut juga, kalau mendesak sangat, dapat penumbuk dekat muka! Bukan boleh aci sangat. 

Dia tak mampu  bertenang. Fikirannya runsing. Apa saja yang ada di dalam benaknya, tidak tersusun langsung. Apa yang perlu  di jelaskan kepada keluarganya? Dia buntu. Dia sendiri tiada jawapan yang kukuh untuk permasalahan yang melanda dirinya saat ini. Jawapan apa yang mahu di beritahu, sedangkan punca masalahnya juga, dia sendiri kelam.
Nik Faqeh dari tadi mencuri pandang ke wajah Zuhri yang sekejap sekejap berkerut dahi. Langsung tiada riak tenang dan gembira. “Setiap yang berlaku ada hikmah dia , Zuhri.”


“Hmm…” Hanya itu yang mampu di luahkan oleh Zuhri. 

Volunteer : Cerita di pbakl206



Okay.

cerita dia bermula, bila aku stuck dalam kehidupan selepas belajar yang tiada hala tuju. heh. Selain membahagikan masa, membantu parents aku dekat rumah, aku juga selalunya cari peluang untuk kerja-kerja sukarelawan.

dan terpilih menjadi salah seorang sukarelawan di pbakl2016 baru-baru ini, merupakan kerja sukarelawan pertama pada tahun 2016! 😎 oh yeay!


Pbakl 2016 ni, merupakan satu event yang sangat besar dan mempunyai target tersendiri, khususnya buat penggemar dan peminat buku! ( macam aku :p) tahun-tahun sebelum ini, aku pergi ke pbakl ni sebagai pembeli buku/novel lah  tapi tahun ini aku cuba untuk menjadi salah seorang volunteer di pbakl pula. Nak juga tahu perasaan volunteer yang aku selalu nampak duk depan pintu main entrance kat pwtc dulu. hehe




Mesti ada yang tertanya-tanya, macam mana boleh terpilih untuk menjadi volunteer dekat pbakl2016 ni?  Cara dia mudah je gais.

 1. Alert dengan post-post dari facebook rasmi, instagram pbakl. (kata peminat buku mesti selalu scroll TL nak tahu post post terbaru. ye dak?) Kalau tak silap aku, dalam masa beberapa bulan sebelum pbakl berlangsung, mereka akan keluarkan post berkenaan  pencarian volunteer. ceh dah bunyi macam pencarian clevergirl pulak. kehkeh

2. Dah baca post yang memerlukan volunteer, just hantar emel permohonan dengan melengkapkan butir-butir diri, macam nama kita, tempat belajar, sebab-sebab nak jadi volunteerdan sebagainyalah. 

3. Tunggu je lah keputusan sama ada terpilih ke tidak, kalau tiba-tiba telefon kau bunyi "ting ting" ada group baru masuk, tu namanya selamat datang ke whatssap group 'dutabuku' ehe.

---

Sepanjang pbakl2016 tu, aku ulang alik dari Um ke Maeps, Serdang. So dalam entry ni jugak, nak ucap terima kasih bebanyak dekat member dunia akhirat, kak put & comrad dan juga roomate beliau nadia sebab kasi tumpang bilik. ehe. Maceh gais untuk maggi & milo 3 in 1 🙆🏻

Okay bila part ulang alik ni, aku fikir aku dah jauh dah ulang alik. tapi tak weh. ada lagi member volunteer yang sanggup ulang alik jauh sampai ke seremban pon ada, ampang pon ada, ahhh salute pada korang gais! taktau nak cakap apa gais. haha. Korang punya semangat sukarelawan tu memang tahap dewa la cita dia. Daebak!


let me intorduce u gais, dengan member-member segroup iols.
dari kiri, duta buku, next, duta buku , duta buku, duta buku. ahaks ahaks. ahaks. duta buku, duta buku. ahaks! nama diorang rahsia gais. heh. 



dengan partner best, afif yang mula mula muka cam bongkak gila, sekali keluar dari mulut, " akak duk mana?" akak gais dia bahasa kan aku. hahaha thanks brader, selalu layan akak kau borak, teman akak cari buku, teman akak balik...

dan lineleader, yati  yang  dia punya sifat timbang rasa sangat tinggi gais. senang nak slow talk ke bincang ke apa-apa je lah. apa je problem, bagitahu, pastu dia settle. we (i) love you yati!



Tudung cekelat pun, feveret partner gak, wafa, sebaya, dari UPM sebab selalu rehat sesama. Kalau kena jaga tempat lain-lain, ada je lah wasep, "kau nak rehat kul berapa?" ataupun "kau dah rehat ke?" Suwit ke tidak gais kawan baru aku ni? hahahha

dan sebenarnya, ramai je lagi yang best. cuma tak berkesempatan nak picture reramai. ada zul, ada elen, ada syifa, ada nisa, ada dila , ada fi dan adik, dan ramai lagi lah!untuk setiap kesempatan mengenali, dan melepak di mamak maulana, dekat seberang ktm serdang tu, melepak tunggu bas nak pergi dan balik dari maeps,  cheattime cari buku sesama, kenangan yang wow gais. alhamdulillah dan terima kasih sebab sudi berkawan dengan kita gais. agenda join sukarelawan,salah satunya cari member  hehe.

---


muka happy gais. jd volunteer. tak leh cover dah. soooooooreh! haha


selain gandaan member yang aku dapat, aku juga dapat belajar perihal bisnes buku.(lainkali aku sembang) dapat hadam beberapa jenis personaliti manusia, belajar cara-cara nak deal dengan strangers. uhhhh. mencabar tapi cool gak lah. 

korang yang baca mesti tertanya-tanya je, apa je geng volunteer ni buat kat pbakl tu? 

1. persembahan
pagi dan petang, volunteer yang terkenal gak dengan nama dutabuku ni, ada persembahan. ada persembahan gais, jangan memain.hahaha! waib kot ! kalau masa korang sampai awal-awal pagi tu, tgk dakdak pakai baju sama tu duk atas pentas tu salah seorangnya aku lah tu. wahaha! lagu 1 malaysia dan standing in the eyes of the world, tu kitaorg lenjan je. sedap ke pitching lari, ke gasak je gais. janji kita happy! ya aku memang happy gilaks!
meraikan pengunjung. 

2.meraikan pengunjung
tugas volunteer jugak adalah meraikan pengunjung. aku ni belajar gak lah dengan adik-adik.  nak greet pengunjung cemana kan. nak kena senyum.."selamat datang ke pestabuku... bla bla" dahlah aku ni jenis pemalu. ahaks. (pentipu kuasa dua) susah juga aku nak buka mulut sebenarnya, tapi buat je lah. lama lama seronok lagi-lagi bila ada pengunjung yg balas, terima kasih, lemparkan sneyuman bergula diorang dan  macam macam la. 

tapi ada gak ahh pengunjung yang leret senyum yang mengundang cam " apehal sey budak ni?" haha

tapi aku chill je lah. cuma bila dah petang, aku cam nak collapse gais. penat gak duk berdiri greet orang ramai. so pengunjung yang datang belah petang, maaf ye, dah petang gais. haha. tapi aku selalu gak kena remind dengan adik-adik, 

akak, cepat senyum! ada pengunjung. senyum kak senyum. ikhlas kak ikhlas. hahaha macam hape je.

3. alert dengan keadaan sekeliling
lain-lain dari tu,volunteer kena alert dgn problem dekat tempat tugas tu la. contohnya, time hujan. ni biasalah macam-macam hal. tapi nak tulis kat sini pun macam berjela. aku dah la malas nak menaip.haha.

kadang-kadang, ada yg macam mengeluh atau merungut, kata volunteer cam tak dek function la, pegang phone ke apa ke, sebenanrnya, setiap aduan dari pengunjung, kitaorg  faham dan cuba  tolong sampaikan pada pihak atas melalui phone, sebab kami takdek walkie talkie,kami cuba sedaya upaya, nak selesakan pengunjung, supaya cepat depa amik tindakan. bukan pegang phone sesaje gais. tapi takpe lah. 

dalam hidup mana ada benda yang best je kan, mst ada gak benda yang tak best jadi. peh peh. kental seh. yang penting, kitaorang yang join ni, memang bagi 100% nak mudahkan pengunjung. 

4. tempat tanya

dik, atm dekat mana?
toilet paling dekat mana dik?
booth yang jual novel mana eh?
sisturr,  surau yang ada aircond dekat mana? amboih nak ada aircond je kau kan abam. haha!
ni hall apa? 
suara dekat mana?
tempat makan takde ke dik?

antara soalan yang aku selalu dapat dari pengunjung. tapi ada soalan yang buatkan aku geli hati pun ada.

dik, cuba bagi tahu, akak patut mula dari mana? aku garu pala jap. 

dan paling win sekali

dik, cuba kau tengok tudung akak ni, cun ke tidak? Kak. jangan kelakar sangat kak. 

and the rest. banyak lagi lah. benefit kau dapat bila, join jadi volunteer kat pbakl ni. dapat kawan, dapat kenal publisher lebih dekat, dan banyakkk lagi, benda paling buat kau rasa aaaah, lega dapat bantu orang yang tanya direction. for those, akak dan makcik yang duk puji kata volunteer membantu snagat. terima kasih. ucapan terima kasih tu dah cukup buat kami happy! :) 


dengan ustazah feveret waktu sek men keb agama perempuan , kangar. hashtag muahciked


---

okay.

part seterusnya, cheat time gais. cheat time ini dibekalkan kpd volunteer. so kalau ada nampak dutabuku yng pergi booth cari buku tu, sebenarnya diorang takdak la curi tulang ke apa ke, tapi memang ada cheat time. supaya volunteer pon boleh beli buku gak. just chill k. 

tapi pada aku, aku guna cheat time tu sekejap dalam 10 minute cam tu. just untuk survey dan usha buku. 

sebab aku tak leh cari buku dalam masa 10 minute. tak boleh gais. so aku selalu cari buku lepas habis time bertugas. dalam 6.30 camtu, gerak lah cari buku ke novel , baru heaven gais. dah la bila dah nak malam, tak ramai orang sgt, so cam heaven nak mampss la nak lepak booth feveret sambil baca sinopsis kan. 

booth js. oh yeay



dapat beli novel terbaru js. serius berbaloi gais. 




pergi al hidayah, usha kitab bulughul maram...




 dan aku habiskan cerita macam ni je gais. k bai. thanks for reading.

😎 📚 💕 🙆🏻


the best way to find yourself  is to lose yourself  in the service of others- gandhi



23 Mei 2016, 
4.50 pm, Kuala Lumpur. 


Trip Penang 3Hari 2Malam 😎

Pi Penang ini sebenaqnya plan B. Plan A nya aku merancang nak  ke Bromo, tapi memandangkan tiket kus semangat kus kus. Aku rebel sendiri, la...