Sunday, December 7, 2014

penghujung semester,





kalau tak dek rasa gelabah,resah,gelisah,kecewa rasanya macam tak lengkap kalau enko itu manusia yang bergelar student. aku sendiri sedang melaluinya, tapi masih sempat menulis didalam blog betapa aku rasa semua perasaan itu.kehkeh Mana taknya, hujung-hujung minggu ke 13,14 ni lah seme benda pun kena submit, esaimen la, report la, artikel la, video lawatan la, dah jatuh hukum wajib submit kalau enko nak ada markah la~ kalau tak nak kau boleh watlek watpeace.

buat masa ni, kerja-kerja aku masih lagi berbaki 50%, nampak macam siket tapi sebenarnya banyak. artikel sirah aku masih kelam lagi. laporan(kajian agama) lawatan ke church hari itu pon samar-samar lagi, takhrij hadith pun,  phew-phew lagi, 

lagi satu benda aku risau ya amat pasal dinner jabatan. dan paling malang bila aku yg nan hado pengalaman ni yang kena organise. memang macam hape je la kan.dah la-baru-baru ni, isu tempat dinner kena reject padahal sebelum ni majoriti dah setuju,kejadah sangat! tapi so far benda itu dah settle,alhamdulillah sebab tuhan tolong aku! tinggal lagi sekarang, aku nak pastikan everything yang aku dan anak-anak buah aku plan, menjadi dan berjalan dengan lancar! moga dipermudahkan urusan.

_________________________________________________________________________________

apa pun,sekarang aku tengah tarik nafas dan susun kerja kerja ku yang tertangguh. susun ikut prirority kata orang,so kita tahulah yang mana kita patut dahulukan dulu, yang boleh dikemudiankan. hmm, dan semalam aku rasa lebih lega bila senior akuu call aku untuk tanya khabar-masa itu gila-gila la aku luah kan pada dia. hehe. siapa suruh dia telefon kan dah kena dengar benda2 aku merepek..

so aku quote la kata-kata dia : kita kena bersyukur pada setiap benda buruk yang terjadi, sebab benda itu akan buat kita lebih 'jadi orang' dan 'kenal orang' yang kita rasa kita dah kenal sangat tapi sebenarnya tak. 

bertabahlah buat beberapa ketika, sebelum semua dibalas-Nya dengan penuh rahmah! 




Aku,




terserempak dengan Lan (bukan nama sebenar) dekat foodcourt. masa itu aku baru sampai. aku tanya dia, "ko nak pergi mana?" 

dia jawab, dia nak balik. so  alang-alang itu aku bawak kereta aku ajak la dia sekali,sebab aku tahu weekend, bas tak menentu. dari foodcourt nak kolej agak aa jauh jugak kalau nak menapak!

"tapi,kejap eh aku nak beli makan." 

"okay, eh jomlah jumpa  ira (bukan nama sebenar)  dekat sana" 

"aaaaa,takmau segan. dia mesti dengan geng dia."

"ahh kau tak payah nak segan sangat.jom-jom" 

aku biarkan je lah dia pergi jumpa kawan-kawan dia yang kebetulan tengah makan dekat situ juga, aku pergi lah beli makanan untuk malam nanti. lepas aku dah beli makanan itu,aku datang dekat Lan. 
dia pun kenalkan lah semua-semua yang ada kat situ, taklah ramai ada tiga ornag je pun. yg sornag itu ex-kolej kitaorang.

so lepas aku dah sembang sikit2,kenal sikit2,aku pun nak blahlah.

waktu aku nak blah itu, Lan pandang aku, then automatically,aku cakap "what?"

"Salam lah diorang." 

and aku pun macam, what -salam?- perlu ke? 

aku garu pipi sebab aku rasa benda biasa yang selalu aku buat bila jumpa kawan-kawan yang kenal ke tak ke, lepas sembang-sembang, just cakap nak gerak dulu ke, nak pergi dulu ke,macam itu jelah, takdeklah sopan santun sangat nak salam bagai~ 

sambung balik ...


aku pandang diorang yang tengah sengih-sengih pandang aku. Aku pandang Lan balik, "wajib ke wei?" 

"Wajib la!" Lannnnnnn.Kau memang seorang abang yang sangat mengamalkan adat melayu.

aku dengan separuh hati,salam la tiga orang yang duk tersengih-sengih depan aku! dan bila aku salam ,lan senyum menang! Cis. kitaorang pun jalan sampai dekat kereta. 

_____________________________________________________________________________

sebenarnya, aku macam terkesan la jugak dengan cara Lan. walaupun aku mcm ada rasa tak best, sebab lan macam paksa aku buat something yang bukan aku selalu buat,awkward kot. selama ni x deknya aku nak salam-salam orang yang kita kenal kecualilah yang lebih berusia kan.. tapi tapi, aku patut cakap terima kasih pada Lan sebab tindakan dia buat aku terfikir, yang bersalaman itu bukan saja benda baik,malah dituntut dalam Islam. cuma aku je lah yang terlepas pandang,walaupun nampak macam simple, tp bila fikir-fikir balik, hmmm..

aku ikut cakap Lan sebab aku anggap dia abang dan dia lebih tua dari aku. aku kena cari masa utk lepak dgn Lan before dia blah dari um ni,sebab ni sem last dia. woot. 



Review Novel : Juita, Satu dalam Sejuta

Review Novel: Juita, Satu dalam Sejuta. Penulis: Kamalia Penerbitan: Jemari Seni M/s: 532 Genre: Malay Fiction Harga: RM 27.00 ...