Sunday, November 4, 2012

Rindu mereka :")

Novemberku bermula dengan kesibukan dan kesakitan......
Ya Allah saat aku dilanda kesibukan duniawi.kau  uji aku dengan sebuah kesakitan 
yang sangat kecil.

Kesakitan buat penghapus dosa? 

"Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya" 

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)


Bukankah sepatutnya aku bersyukur? 
Allah beri peluang untuk membersihkan titik titik hitam?
Tapi aku 
tetap mengeluh ,mengeluh dan terus mengeluh !
Siapa aku ingin mengeluh dengan takdir -MU?
Ya Allah bantu aku untuk terus kuat ,tabah dalam mendepani ujian-ujian-MU.



Masa yang sibuk diuji dengan sebuah kesakitan...
Terdera minda !
Kena mengaku.Saat aku ditimpa kesakitan,hanya dua orang yang bermain di fikiran ku yang benar-benar memahami ku.

ibu
ayah 

Ibu cakap dah demam baru teringat.Tak ! Along ingat setiap hari.
Tipulah kalau seorang anak tak teringat langsung pada ibu bapanya walaupun sehari kan?Mesti terfikir eh diorang sihat ke tak?Sama macam aku.Setiap hari selepas solat dan sebelum tidur teringat ibu dengan ayah dan langsung terus berdoa.

"Ya Allah ampunilah bagiku segala dosaku dan dosa kedua ibu bapaku dan kasihanilah mereka keduanya sepertimana mereka memelihara dan mendidiku di masa kecil."

Tanpa mereka siapa kita!

Ibu dan ayah  tempat aku berkongsi segalanya.

Allah bagi aku sakit sebab Allah nak aku rindu pada ibu dengan ayah .Supaya aku ingat selalu pada mereka.Supaya aku tak leka dengan peredaran yang berlaku dr semasa ke semasa dan Allah nak aku capai cita-cita dunia dan akhirat seperti yang mereka harap-harapkan.

Allah jadikan sesuatu dengan melimpahkan pelbagai hikmah disebaliknya !
Aku nampak disaat mata hampir terhalang dengan kabus-kabus duniawi.

Allah berikan kesakitan supaya aku selalu dekat dengan-Nya.Selalu mengadu kepada-Nya.
Ya Allah !

Selalunya bila sakit,aku akan heret kaki cari ibu dengan ayah.
Baring atas riba ayah sambil ayah tgk berita.
Hanya keempukan ribaan seorang ibu dan ayah saja yang dapat merawat kesakitan dengan izin-Nya.
Elusan lembut tangan ibu memicit kepala .Eslusan tangan ayah mengusap rambutku.
Saat kedua-dunya begitu mengambil berat tentang aku ! Nikmatnya hanya Allah yang tahu.
Alhamdulillah.Ini bahagian ku.
Salah satu hikmah-Nya aku lebih menghargai detik-detik bersama mereka.


Ya Allah,aku rindu ibu  dan ayah sangat sangat :")

2 comments:

  1. t'rah kuat ! ... lalui ia dengan tabah ..
    rindu ibu ayah .. call n sntiasa doakan mereka ^_^

    ReplyDelete

Thank you!

Review Novel : Juita, Satu dalam Sejuta

Review Novel: Juita, Satu dalam Sejuta. Penulis: Kamalia Penerbitan: Jemari Seni M/s: 532 Genre: Malay Fiction Harga: RM 27.00 ...