Friday, April 20, 2012

Kasih Abeer - 7

Suasana Subuh di kampung sememangnya tenang.Nyaman.Angin sepoi-sepoi bahasa menyentuh kulitku.SUnyi sepi.Tak macam dekat Kuala Lumpur.Belum pun pagi dah hiruk pikuk dengan  macam –macam bunyi.

Abeer yang sudah selesai mengenakan Jeans hitam dan t-shirt kelabu serta cardigan yang sama warna.Di tambah dengan shawl bercorak abstark yang terletak elok di kepalanya.Digalas beg Deutor Merahnya,lalu ke dapur.Wan sedang sibuk menyiapkan sarapan.Bau nasi goreng  yang sungguh menyelerakan .Kopi pekat.Fuh masyuk.

“Awal wan buat sarapan?”

“Hari ni je awal,dah kamu nak balik subuh-subuh ni jugak.Macam tak sempat tunggu hari siang.” Bidas wannya.

Tangan wan pantas sahaja menuangkan kopi kedalam termos.Nasi goreng di bekalkan untuk Abeer .Keluhan terluah dari bibirnya

“Abeer kerja wan.Lagipun Abeer tak minta cuti dekat Eja.” 
Balas Abeer lalu duduk berhadapab dengan wannya.

“Makan la dulu.Tok dengan paksu kamu agaknya dalam perjalanan balik.Mak su kamu tu tak bangun lagi ke?”soal wan perlahan.

Abeer geleng kepala .Tanda tidak tahu .Dari semalam dia tak bercakap dengan maksunya.Macam mana nak mula bercakap,baru dia nak tanya sihat ke tak.Tengok-tengok maksunya sudah berlalu.Macam aku cakap dengan tunggul pulak.Payah payah.Sudahnya,dia memerapkan diri dalam bilik membiarkan paksu sekeluarga bersembang denganb tok dan wan.

Nasi gorengnya disuap perlahan kedalam mulut.Ikan patin masak tempoyak yang dipanaskan oleh wan dicedok sedikit.Fuh.Lauk semalam masih sedap walaupun hanya dipanaskan.Makan nasi goreng berlaukan ikan patin pagi-pagi Subuh yang hening ni memang tak terkata la kan?Sedapnya sampai terasa kelemakan tempoyak di hujung lidah.

Saat dia membasuh pinggan dan perkakas dapur yang digunakan wan untuk menyediakan sarapan tadi,elok sahaja paksu dan tok masuk kerumah.Tangan yang basah di lap dengan tuala kecil yang disangkut di tepi dinding kayu .

“Kamu nak kemana pagi-pagi buta ni?” Atok yang sudah menarik kerusi untuk duduk sempat bertanya.Abeer serba salah nak jawab.Mata paksunya sudah tajam memandangnya.Abeer tunduk sambil melangkah dekat kearah toknya.

“Abeer nak balik la tok.Hari ni hari Isnin,Abeer kerja.Abeer tak minta cuti pun”

“Kenapa tak minta cuti je ?”

Belum sempat tok menjawab,pak su Ajid sudah  bertanya bagi pihak tok.

“Buat ape? Kesian dekat Eja nak uruskan kedai bunga pagi-pagi Isnin sorang diri. Selalunya hari Isnin paling sibuk” kelentong Abeer.

Malas bersoal jawab dengan paksunya.

“Paksu punya la amik cuti sebab nak jumpa dengan anak saudara sendiri.Tengok-tengok macam ni pulak?Apehal?”kasar sahaja bunyi suara paksu.Pasti marah.Abeer diam.

“Kerja dengan paksu ,duduk dengan paksu .Habis cerita.Senang nak balik jenguk wan dengan tok sekali.Tak payah susah kan orang lain” Arah paksu Ajid selamba.Eh eh ! suka hati  je nak mengarah aku.

“Tak pe .Abeer selesa kerja macam ni .Lagipun susahkan apa pulak?Bisnes kedai bunga ni pon guna duit Abeer.Abeer pun duduk rumah sendiri.Tak susahkan siapa-siapa pun.”

“Bukan macam tu Abeer.Pak su risau Abeer duduk rumah tu sorang-sorang.Lainlah kalau ada penjaganya.”Kias pak su Ajid.Abeer terpana.

Penjaganya?tak kan pak su nak suruh aku guna hantu raya jadi penjaga rumah kot ?Nauzubillahi minzalik.Keluhan diluahkan.

“Pak su nak suruh Abeer bela hantu raya ke buat jaga rumah Abeer .Berdosa tau paksu?”Muka tidak bersalah dipamerkan.

Belum apa –apa tok sudah ketawa. Kuat pulak tu.Abeer pulak yang terpinga-pinga. Wan yang baru menuruni tanggan nampak pelik.Wannya baru sudah Subuh agaknya.Muka paksu sudah merah seperti tahan marah sahaja lagaknya.

“Buat main Abeer.” Bibir paksu diketap.

“Betul la kan?Tak payah la paksu. Abeer boleh jaga diri.Khurafat tau buat-buat benda macam tu.” Abeer masih tidak faham.Paksu tepuk kepala dengan songkok hitamnya.

“Pak su cakap pasal soulmate kamu .Bukan hantu raya.Ada faham ? Kalau tak faham,pak su nak suruh kamu search dekat google.”  sindir paksu Ajid.

“Hahahahah.Oh pasal tu ke?Abeer ingat kan apelah tadi” ujar Abeer sambil mengusap-usap mukanya.Seketika dia ketawa lagi.Seluruh ruang makan itu bergema dengan gelak tawa.Abeer buat lawak pagi- pagi buta.Saat Abeer ingin meluahkan sesuatu,kelibat mak sunya menuruni tangga yang sama yang digunakan wan tadi.

“Amboi … meriahnya dekat dapur ni.Kau buat lawak ke Abeer ?Macam nak runtuh atap rumah mak ni yek” perli mak su Ayun.

Kurang ajar betul,getus Abeer.Abeer hanya pandang wajah mak sunya itu.Kesian.Tak kuasa dia lama-lama dekat sini.Bikin gaduh saja nanti.Bersalam dengan tok dan wannya cepat-cepat.Kepalanya diangguk-anggukan beberapa kali tatkala mendengar nasihat kedua-dua orang tua tersebut.Jaga solat.Jaga maruah.Jaga diri.Jaga makan.Jaga kesihatan.Pesanan khidmat masyarakat yang kerapkali dia dengar apabila pulang kerumah tok dan wan.

“Nanti sampai sana ,call paksu” arah paksu.Mata Abeer sudah dapat menangkap wajah memerah maksu.Marah berganda-ganda la maksu tu pada aku.

“Tak pe.Abeer call wan je.”

“Telefon je lah paksu tu .banyak songeh la kau ni” pintas maksu Ayun.

Aduhai hati.Itu maksu kau walaupun tua sikit ja dari kau,Kau patut hormat dan sabar dengan dia.Sabar jelah.Bukan ke Sabar itu separuh daripada iman?Sabar aku ni ada hadnya jugak.Abeer angguk.Acuh tak acuh sahaja.

Alarm keretanya di bunyikan sebelum memandu perlahan meninggalkan kampung halamannya.Cermin pandang belakang di toleh sekilas,melihat tok dan wan sedang melambai-lambai kearahnya.Sebelum meneruskan perjalanannya dengan lebih jauh lagi,dia berhenti di pusara arwah mak dengan abah.
Yassin dicapai.

No comments:

Post a Comment

Thank you!

Review Novel : Juita, Satu dalam Sejuta

Review Novel: Juita, Satu dalam Sejuta. Penulis: Kamalia Penerbitan: Jemari Seni M/s: 532 Genre: Malay Fiction Harga: RM 27.00 ...