Friday, April 20, 2012

Kasih Abeer - 6

Abeer ,tok dan wan ke masjid Teluk Sentang untuk berjemaah maghrib dan isya’.Kebiasaan yang dilakukan oleh Abeer apabila dia pulang ke rumah toknya.Baginya,selain berjemaah di masjid ,dia dapat menghindarkan diri dari dari terjumpa dengan maksunya.Kenapa dengan aku ni ?Asyik nak lari dari maksu? Tak best langsung jadi macam orang pelarian.Heh.

Satria Neo Hitam itu dipandu oleh Abeer. Dibawa tok dan wan bersiar-siar ke pekan Temerloh.Keretanya dihentikan di tepi uptown. Deretan gerai membawanya kesitu.
Tok dan wan hanya menemaninya.

“Kenapa kita tak balik terus je Abeer?Boleh makan dengan paksu dengan  sepupu kamu.”

“Sepupu Abeer tu muda sangat.”Gelak Abeer.Dia berumur 24 tahun.
Lukman ,sepupunya baru berusia tiga tahun.Adeh. Dah macam anaknya pulak.Umur Mak dengan paksunya memang jauh.

“Muda pun sepupu kamu.Ni wan tengok kamu dengan mak su macam tak ngam kenapa?”

Abeer yang sedang menyedut air laici tersedak serta merta.Eh! Macam mana wan boleh perasan?Tok dipandang sekilas.Agaknya tok pun perasan.

“Hmm,mana ada tak ngam la wan.Okay jee.Maksu tu kan baik.Kenapa pulak tak ngam?”
Nafi Abeer.

“Jangan tipu wan ,Abeer.Wan dah lama perasan .Sejak paksu kawen dengan maksu,kamu berdua dah jadi renggang.Dingin pulak wan tengok.” Mata Abeer sudah berair.Abeer melarikan pandangan ke arah pelancong arab di sebelah kirinya.

Dikesat dengan belakang tangannya.Dia tak pernah menghalang perkahwinan paksunya.
Baginya,perkahwinan paksu nya itu memang dinanti-nantikan oleh dirinya.Dia mungkin akan merasai kasih sayang maksunya.Tapi  kemungkinan itu tak mungkin berlaku bila mak su Ayun jelas menunjukkan ketidak selesaan apabila bersama dengannya.

“Paksu selalu mengadu dekat wan.Kenapa Abeer macam nak jauhkan diri dari paksu.”

“Perasaan paksu tu je. Tak semua perkara Abeer kena kongsi dengan paksu.Lagipun,Abeer kena belajar selesaikan masalah Abeer sendiri.Masa Abeer belajar dulu,kawan Abeer pesan supaya jangan terlalu bergantung dengan orang.” Naïf sahaja jawapannya.

Eja selalu pesan dengannya supaya tak terlalu bergantung dengan paksunya apabila dia seringkali  merungut apabila paksu nya tidak menjawab panggilannya ketika dia berhadapan dengan masalah.

“Yelah. Tu wan tau .Tapi tak kan tanya khabar pon tak boleh ?”Ah sudah.

Tadi cerita pasal masalah ni dah keluar tajuk tanya khabar pulak.Pandai betul wan ni putar belit soalan.Lagi payah dari soalan final ni.Tok yang sedang khusyuk makan mi kari di gerai Amira seakan-akan dipinggirkan dari cerita kami.

“Insya-Allah wan.Kalau pun Abeer tak telefon paksu.Tapi Abeer akan ingat paksu dengan tok dan wan yang dah banyak berjasa jaga Abeer selama ini.”

 Suara Abeer seakan serak menahan tangis.

“Tapi kan wan. Nanti dalam kubur pun sorang-sorang kan wan?Mana boleh hantar sms ke buat panggilan telefon ke?” gurau Abeer . 

Wan tersenyum.Tok yang sudah menghabiskan sisa sisa mi karinya sempat memotong kata-kata ku.

“Siapa cakap tak boleh hantar sms  Abeer? Tok rasa boleh.” Aku terngadah.

“Bila malaikat maut datang menjemput ,terputuslah amalan kecuali ilmu yang bermanfaat,sedekah jariah dan doa anak yang soleh.” Wan dan tok saling tersenyum.

Kata-kata Tok buat Abeer terkelu seketika sebelum memeluk kedua-dua nya.Sekali lagi air matanya kembali mengalir.Kalau mak dengan abah ada, perasaan ini pasti dapat dikongsi bersama. Dia terharu kerana rasa sayang dan kasih tok dan wan tak pernah pudar untuknya walaupun tok dan wan sudah mempunyai cucu lain selain dirinya.Kebajikannya sering diutamakan.

No comments:

Post a Comment

Thank you!

Review Novel : Juita, Satu dalam Sejuta

Review Novel: Juita, Satu dalam Sejuta. Penulis: Kamalia Penerbitan: Jemari Seni M/s: 532 Genre: Malay Fiction Harga: RM 27.00 ...